Wiro Sableng #96 : Utusan Dari Akhirat
WIRO SABLENG

Pendekar Kapak Maut Naga Geni 212

Karya: Bastian Tito

Episode : TUA GILA DARI ANDALAS

SATU

Hujan lebat mendera kawasan Teluk Penanjung, Pangandaran. Angin dari laut bertiup kencang laksana hendak membongkar gugusan bukit-bukit karang. Awan hitam yang terus menggantung di udara membuat suasana menjadi gelap seperti .
"Dari arah timur teluk, di antara deru hujan dan hembusan angin kencang serta gelegar ombak terdengar derap kaki kuda yang sesekali dihantui oleh suara ringkikan keras. Tak selang berapa lama, dalam cuaca yang sangat buruk itu di kejauhan tampak seekor kuda betina hitam berlari seperti gila, melompat kesetanan dan meringkik tiada henti. Penunggangnya seorang pemuda bertubuh kokoh mencekal tali kekang erat-erat, berusaha mengendalikan binatang itu.
"Walet hitam!" si pemuda berseru menyebut nama kuda tunggangannya. "Apa yang terjadi denganmu! Tahan larimu! Kau hendak membunuhku?!" Dengan tangan kirinya pemuda ini berusaha mengelus leher tunggangannya agar binatang itu menjadi jinak. Namun hal itu tak bisa dilakukan karena kalau dia hanya memegang tali kekang kuda dengan satu tangan, tubuhnya pasti akan terlempar jatuh.

"Kuda gila!" Akhirnya keluar suara makian dari mulut pemuda itu ketika Walet Hitam masih terus lari kencang tak karuan. Beberapa kali binatang ini berputar-putar di sekitar teluk. Setiap tubuhnya terkena hantaman ombak Walet Hitam meringkik keras.

Sesaat binatang ini tampak oleng seperti hendak tersungkur, namun dilain kejap dia berdiri tegak kembali dan lari lagi seperti tadi.

"Kalau mau selamat aku harus melompat!" pikir pemuda penunggang kuda. Namun dia merasa ragu. Salah lompat Justru dia bisa celaka. Apa lagi di sekitar tempat itu penuh dengan gugusan batu-batu karang. Maka pemuda ini berusaha mengarahkan lari kudanya ke arah laut. Selagi berada di tempat yang dangkal dia akan pergunakan kesempatan untuk melompat. Dia kerahkan tenaga menarik tali kekang. Leher dan kepala tunggangannya memang tertarik ke kanan yakni ke arah laut, tapi tubuh dan empat kaki binatang ini tetap tak bergeming dan terus membuat gerakan lari berputar-putar.

Selagi pemuda itu cemas dan kebingungan karena tidak tahu mau melakukan apa, sekonyong-konyong dari arah bukit karang sebelah barat terdengar suara ringkikan keras.

Mendadak sontak Walet Hitam yang seperti kemasukan setan itu hentikan larinya. Leher dijulurkan ke atas, kepala mendongak. Sepasang matanya terpentang lebar. Mulutnya yang dipenuhi busahan ludah terbuka. Lalu ringkikan aneh keluar dari mulut binatang ini!

"Huh!" Dalam herannya pemuda di atas kuda palingkan kepala ke arah bukit karang di sebelah barat. Dalam lebatnya curahan hujan dan gelapnya cuaca, samar-samar di puncak bukit karang itu dia melihat seekor kuda dan penunggangnya. Si penunggang tampak melambai-lambaikan tangannya tiada henti seolah-olah memanggil.

Pemuda di teluk perhatikan kuda tunggangannya yang saat itu diam tegak tak bergerak. Bahkan matanya sejak tadi tidak berkesip.

"Aneh, apa yang sebenarnya terjadi dengan binatang ini! Siapa orang di atas bukit karang sana...?" si pemuda bertanya-tanya dalam hati.

Kuda di atas bukit meringkik keras. Dua telinga Walet Hitam bergerak. Ekornya berputar. Dua kaki depannya diangkat lalu dari mulutnya keluar suara ringkikan keras seolah membalas ringkik kuda di atas bukit.

Pemuda penunggang Walet Hitam kembali memandang ke atas bukit karang di sebelah barat. Orang di atas kuda di puncak bukit itu tampak masih terus melambai-lambaikan tangan memanggil-manggil.

Tiba-tiba kilat menyambar, guntur menggelegar. Pemuda penunggang Walet Hitam tersirap kaget. Kuda di puncak bukit meringkik keras. Walet Hitam balas meringkik. Lalu binatang ini memutar tubuhnya. Laksana anak panah lepas dari busurnya Walet Hitam lari ke arah bukit karang di sebelah barat. Walau hampir keseluruhan bukit karang itu tertutup lumut licin namun Walet Hitam berlari pesat menuju puncak bukit.

"Walet! Kau mau ke mana?!" teriak pemuda penunggangnya. Dia menarik tali kekang kuda kuat-kuat berusaha menahan lari binatang itu. Namun sia-sia saja. Walet Hitam tetap melesat menuju puncak bukit, tempat di mana penunggang kuda di atas sana terus memanggil dengan lambaian tangan.

Kuda di puncak bukit meringkik keras. Walet Hitam membalas dengan ringkikan tak kalah kerasnya. Semakin dekat ke puncak semakin jelas si pemuda melihat sosok kuda dan penunggang di atas bukit itu. Kuda di puncak bukit karang itu adalah seekor kuda jantan coklat. Penunggangnya seorang kakek bungkuk berpakaian putih, berwajah angker karena selain sangat pucat seolah tak berdarah juga sangat cekung dan hanya tinggal kulit pembalut tulang!

Tujuh langkah dari kuda jantan, Walet Hitam si kuda betina hentikan larinya. Binatang ini rundukkan kepalanya ke kiri dan ke kanan. Orang tua di atas kuda coklat tampak menyeringai lalu kembali lambaikan tangannya. Walet Hitam bergerak maju lang-kah demi langkah sementara pemuda di atas punggungnya merasakan keanehan yang menyelimuti dirinya perlahan-lahan berubah menjadi rasa takut, terlebih ketika dia berada begitu dekat dengan si kakek di atas kuda coklat.

Walet Hitam kini berhadap-hadapan dengan kuda jantan itu. Dua binatang ini meringkik halus lalu sama-sama sorongkan kepala masing-masing, saling menggeserkan leher dan saling menggigit.

Sekonyong-konyong orang tua di atas kuda jantan coklat keluarkan tawa panjang. Kepalanya mendongak. Sepasang matanya yang cekung menatap ke atas seolah hendak menembus langit gelap berawan.

"Kudamu berjodoh dengan kudaku. Berarti kau pun berjodoh denganku anak muda!"

Si kakek berkata. Suaranya terdengar aneh di telinga si pemuda, kecil jauh tapi menggaung seolah keluar dari satu dasar jurang batu yang dalam.

"O.... or... orang tua... Siapakah kau? Apa maksud ucapanmu tadi?" Si pemuda bertanya dengan suara gagap.

Orang tua di atas kuda coklat menyeringai dan dua matanya memandang tajam pada si pemuda.

"Anak muda, sebelum aku menjawab pertanyaanmu undurkan dulu kudamu empat langkah ke belakang, lalu perhatikan bukit karang di sebelah kananmu."

Si pemuda belum melakukan sesuatu. Namun Walet Hitam seolah mengerti akan ucapan orang tua tadi sudah lebih dulu bertindak mundur empat langkah.

"Walet Hitam berlaku aneh. Siapa sebenarnya orang tua ini?!" ujar si pemuda dalam hati. Namun ingat akan ucapan si orang tua dia segera memandang ke arah kanan. Kejut si pemuda bukan alang kepalang. Di sebelah kanan, pada bagian bukit yang sedikit menurun dia melihat sesosok tubuh terkapar dalam, keadaan tergelung kaku. Sosok ini mengenakan pakaian putih. Tangan dan kakinya berwarna putih pucat. Ketika si pemuda memperhatikan wajah orang itu rasa kagetnya seolah meledak. Wajah sosok yang tergelimpang di atas bukit karang itu dipenuhi noda darah yang telah membeku. Keluar dari liang hidung, mulut dan telinga serta kedua matanya. Namun bukan kengerian ini yang membuat si pemuda terkejut besar.

"Anak muda, mendekat kembali ke sini!"

Penunggang Walet Hitam terkejut. Seperti tadi sebelum dia mengikuti perintah, kudanya telah lebih dulu berjalan mendekati kuda coklat.

"Apa yang kau lihat anak muda...?" tanya si orang tua.

"A... aku tidak mengerti...."

Orang tua itu tertawa panjang.

"Apa yang tidak kau mengerti anak muda?"

"Hemmm.... Wajah orang tua yang menggeletak di sana itu...."

"Ada apa dengan wajahnya?!"

"Wajahnya... wajahnya sama dengan wajahmu..." jawab si pemuda.

Orang tua bermuka pucat dan cekung dongakkan kepala, kembali tertawa panjang.

"Anak muda, dengar baik-baik. Orang yang tadi kau lihat tergeletak di sebelah sana memang adalah diriku. Tapi itu adalah aku yang telah jadi mayat. Yang telah jadi bangkai. Menemui ajal, mati di tangan seorang musuh!"

"A... aku jadi tambah tidak mengerti..." ujar si pemuda. Karena menganggap kakek berwajah angker itu bergurau maka saat itu si pemuda lebih banyak merasa heran daripada takut.

"Orang tua. Kalau yang satu itu memang dirimu yang telah jadi mayat, lalu kau yang di atas kuda coklat ini siapakah adanya!"

Yang ditanya tertawa panjang.

"Mayat itu adalah mayat! Sosok kasar bangkai manusia tanpa nyawa. Yang di atas kuda coklat ini adalah sosok rohku!"

"Aku tidak mengerti...." Si pemuda merasakan tengkuknya mendadak menjadi dingin.

"Anak muda, aku jelaskan pun kau tidak bakal mengerti. Seribu penjelasan tidak akan dapat menembus akal sehat. Satu contoh yang tidak dapat diterima akal, apakah kau sudah meneliti keadaan sekitar puncak bukit karang di mana kita berada saat ini? Pakaianmu basah kuyup. Dari langit hujan masih terus turun tapi apakah kau lihat hujan jatuh dan membasahi tempat kita berada saat ini?!"

Si pemuda baru sadar. Dia mendongak ke langit. Memandang berkeliling. "Astaga! Keanehan apa yang aku hadapi saat ini!" kejutnya dalam hati.

Di hadapannya, kakek berpakaian putih bermuka sepucat mayat itu bersama kuda tunggangannya sama sekali tidak basah. Di langit hujan turun deras namun tak setetes pun jatuh di tempat itu. Memandang sekeliling puncak bukit di mana dia berada, puncak batu karang itu berada dalam keadaan kering, hanya terselimut lumut hijau lembab di beberapa tempat!

"Tidak mungkin! Bagaimana ini bisa terjadi?!" ujar si pemuda dalam hati lalu memandang ke arah orang tua di atas kuda coklat.

"Kau melihat dan kau harus berpikir. Tapi tidak perlu mengerti! Aku bertanya siapa namamu anak muda?!"

"Aku Layang Kemitir...."

"Hemmm.... Bukankah kau biasa dipanggil orang dengan sebutan Raden Layang Kemitir. Karena kau adalah seorang putera bangsawan terhormat di Banten, cucu seorang Pangeran satu kerajaan di ujung barat tanah Jawa...."

Pemuda di atas kuda hitam bernama Walet Hitam itu tercengang diam walau dalam hati dia bertanya-tanya. "Aku tidak mengenal dirinya. Sebaliknya orang tua aneh ini tahu banyak tentang diriku...."

"Anak muda, waktuku tidak lama. Aku harus segera kembali ke alamku. Aku minta saat ini juga kau turun dari kudamu. Melangkah ke tempat jenazahku tergeletak. Periksa mayatku sampai kau menemukan sesuatu...."

"Orang tua.... Aku...." Ucapan si pemuda terputus. Di hadapannya kuda coklat tunggangan si orang tua meringkik keras. Lalu terjadilah satu keanehan yang benar-benar tidak bisa dipercayanya. Pemuda ini menggosok kedua matanya berulang kali. Menjambak rambutnya kuat-kuat dan menggigit bibirnya kencang-kencang,

"Aku tidak bermimpi.... Apa yang aku lihat nyata adanya. Rambut kujambak terasa sakit. Bibir kugigit terasa luka berdarah...." Paras si pemuda menjadi pucat, lututnya terasa goyah. Dia bertahan sekuat tenaga agar tidak roboh!

*

* *

DUADi hadapan si pemuda, kuda coklat dan sosok tubuh kakek bungkuk berpakaian putih itu tiba-tiba tampak berubah menjadi samar. Kini seolah berbentuk asap putih yang meliuk-liuk kian kemari dan perlahan-lahan naik ke udara.

"Anak muda, aku tidak suka orang yang tidak menurut perintah. Turun dari kudamu dan pergi ke arah mayat diriku. Lakukan apa yang aku katakan tadi...."

"Orang tua, aku...."

Di langit kilat menyambar dan guruh menggelegar. Puncak bukit batu karang terasa bergetar. Kuda coklat yang kini hanya berbentuk bayang-bayang dan seolah mengapung di atas bukit meringkik keras. Walet Hitam kelihatan gelisah lalu ikut meringkik dan menaikkan sepasang kaki depannya tinggi-tinggi hingga pemuda di atas punggungnya merosot jatuh dan terbanting di atas bukit!

"Itu peringatan pertama! Kalau aku memberi peringatan ke dua, berarti nyawamu putus meninggalkan badan!" Kakek bungkuk di atas punggung kuda coklat mengancam. Seperti tadi suaranya seolah datang dari satu jurang yang dalam. Dan saat itu sosoknya bersama sosok kuda coklat melayang berputar-putar di udara.

Kalau tadi dirinya banyak diselimuti oleh hal-hal mengherankan yang tidak masuk akalnya kini pemuda bernama Layang Kemitir itu menjadi takut. Perlahan-lahan dia bangkit berdiri sambil sepasang matanya tidak lepas memandang pada sosok orang tua dan kuda coklat yang samar berbentuk asap dan menggantung di udara berputar-putar.

Langkahnya terasa berat ketika dia berjalan menghampiri sosok mayat yang menggeletak bergelung di puncak bukit karang yang menurun. Apa yang dikatakan orang tua itu terngiang di kedua telinga Layang Kemitir."... turun dari kudamu. Melangkah ke tempat jenazahku tergeletak. Periksa mayatku sampai kau menemukan sesuatu...."

Layang Kemitir sampai di tempat mayat tergeletak. Perlahan-lahan dia berjongkok di samping mayat itu. Sesaat diperhatikannya mayat itu dengan dada berdebar. Di atas bukit orang tua penunggang kuda memandang ke bawah, memperhatikan setiap gerak yang dilakukan si pemuda. Setelah memandang sejurus barulah Layang Kemitir menyadari bahwa mayat yang tergeletak di hadapannya berada dalam keadaan utuh dan tidak berbau busuk. Hanya kulitnya saja yang tampak putih tak berdarah. Dengan tangan kiri gemetar Layang Kemitir membalikkan sosok mayat. Sesaat dia tersentak karena mayat itu dingin sekali seolah barusan dia menyentuh es!

Mayat kini tergeletak menelentang. Layang Kemitir pandangi mayat itu dengan dada berdebar. "Bagaimana aku harus memeriksa...?" pikir si pemuda. "Aku bisa mati berjongkok kalau harus menggerayangi mayat ini dengan kedua tanganku!" Sesaat pemuda ini jadi termangu bingung bercampur ngeri.

"Layang Kemitir) Mengapa kau tidak segera memeriksa jenazah? Jangan menunggu sampai aku habis kesabaran!"

Layang Kemitir memandang ke atas. Orang tua berwajah seram yang kini hanya tinggal seolah asap atau bayangan itu menatap tajam ke arahnya membuat si pemuda tambah bergidik.

"Sesuatu.... Aku harus menemukan sesuatu.... Mungkin senjata...." Layang Kemitir pergunakan dua tangannya meraba ke pinggang mayat. Polos, tak ada apa-apa. Sementara tangannya yang bersentuhan dengan mayat terasa sedingin es. "Mungkin sebilah pedang sakti. Disisipkan di punggung...." Pikir Layar Kemitir. Lalu dengan tangan gemetar mayat dimiringkan. Tangannya kini meraba dan memeriksa di bagian punggung yang bungkuk. Dia tidak menemukan apa-apa.

"Layang Kemitir! Lekas selesaikan pekerjaanmu! Waktuku hampir habis!" Di udara suara orang tua itu kembali menggema aneh, membuat Layang Kemitir semakin bingung dan takut. Mayat dibalikkannya kembali. Pada saat itulah sebuah benda tersembul dari balik baju di bagian dada mayat.

"Mungkin ini benda yang dimaksudkan orang tua itu..." membatin Layang Kemitir. Dengan tangan gemetar benda yang tersembul segera ditariknya. Begitu tangannya menyentuh benda itu di langit kilat tiba-tiba menyambar. Guruh menggelegar. Puncak bukit karang bergetar dan ringkik kuda coklat membahana. Di sebelah sana Walet Hitam ikut pula meringkik.

"Ada hawa aneh mengalir dari benda ini ke dalam tubuhku..." kata Layang Kemitir dengan hati ikut bergetar. Si pemuda perhatikan benda yang dipegangnya dengan tangan gemetar. Ternyata sebuah kitab tipis dari daun lontar yang sudah sangat tua, bernoda darah, lusuh dan lembab. Pada sampul kitab tertera tulisan berbunyi Matahari. Sumber Segala Kesaktian.

"Layang Kemitir!"

Di atas bukit karang menggelegar suara orang tua bungkuk berpakaian putih, membuat Layang Kemitir terdongak dan memandang ke atas.

"Kau ternyata berjodoh dengan kitab itu! Langit dan bumi menjadi saksi! Dengar baik-baik anak muda! Mulai saat ini kau harus melupakan masa silammu. Mulai saat ini kau tidak akan ingat lagi masa silam dan siapa dirimu. Mulai saat ini nama Layang Kemitir harus kau pendam ke pusar bumi. Mulai saat ini namamu adalah Utusan Dari Akhirat! Jika ada orang bertanya siapa dirimu, siapa namamu. Maka jawabmu: adalah Utusan Dari Akhirat! Kau dengar anak muda?"

"Aku... aku mendengar..." jawab Layang Kemitir seperti berada dalam satu pengaruh kekuatan yang membuatnya patuh.

"Siapa namamu anak muda?!"

"Aku Utusan Dari Akhirat!"

Orang tua di atas bukit tertawa mengekeh.

"Utusan Dari Akhirat! Saat ini kau memiliki sebuah kitab berisi ilmu kesaktian yang bersumber pada kekuatan Matahari. Hanya ada empat manusia di atas jagat ini yang memiliki ilmu kesaktian itu. Hanya empat! Setelah itu tak ada lagi yang berhak! Tiga dari empat orang itu telah mati menemui ajal!"

"Siapa saja mereka itu, orang tua...?" Layang Kemitir beranikan diri bertanya.

"Yang pertama adalah guruku. Dia sudah lama mati. Yang kedua diriku sendiri yang semasa hidup disebut dengan julukan Si Muka Bangkai alias Si Muka Setan. Walau belum lama tapi aku juga sudah mati. Orang ke tiga adalah muridku berjuluk Pangeran Matahari, Dia juga belum lama mati! Yang ke empat dan yang terakhir adalah dirimu. Utusan Dari Akhirat!"

Layang Kemitir jadi ternganga mendengar ucapan orang tua mengaku berjuluk Si Muka Bangkai atau Si Muka Mayat itu. Lama dia menatap kitab lusuh di tangannya. Ketika dia hendak membuka sampul penutup kitab tiba-tiba di atasnya si kakek membentak.

"Jangan kau berani membuka kitab sakti itu sebelum aku pergi dari sini!"

"Maafkan aku, orang tua...." Layang Kemitir cepat menutup kitab itu kembali.

"Sekarang kau dengar baik-baik Utusan Dari Akhirat! Ada saat memberi. Ada saat memintal Aku telah memberikan satu kitab berisi ilmu silat dan kesaktian yang sulit dicari tandingannya di muka bumi ini! Sebagai imbalannya kau harus melakukan sesuatu untukku. Kau dengar Utusan Dari Akhirat?!"

"Saya dengar...."

"Kau bisa memiliki ilmu silat dan kesaktian di dalam kitab itu dalam waktu singkat. Karena aku tahu sebagai cucu seorang Pangeran kau telah memiliki dasar ilmu silat serta penguasaan tenaga dalam. Kau hanya membutuhkan waktu tiga kali purnama untuk mempelajari kitab Matahari, Sumber Segala Kesaktian yang kini jadi milikmu. Setelah kau menguasai ilmu silat dan kesaktian ini maka itulah saat bagimu untuk terjun ke dalam rimba persilatan. Kau harus mencari tiga anak manusia dan harus membunuh mereka. Dengar baik-baik Utusan Dari Akhirat! Orang pertama adalah seorang pemuda luar biasa gemuk bernama Santiko, bergelar Bujang Gila Tapak Sakti. Dialah bangsat yang telah membunuhku! Ingat baik-baik. Namanya Santiko! Gelarnya Bujang Gila Tapak Sakti!" (Mengenai kematian Si Muka bangkai yang adalah guru Pangeran Matahari harap baca serial Wiro Sableng Episode berjudul Kiamat Di Pangandaran. Sedang perihal riwayat Bujang Gila harap baca serial Wiro Sableng berjudul Bujang Gila Tapak Sakti).

"Orang ke dua yang harus kau cari dan kau bunuh adalah seorang pemuda bernama Wiro Sableng, berjuluk Pendekar Kapak Maut Naga Geni 2121"

"Kalau aku boleh bertanya, siapakah orang itu adanya?"

"Dia adalah sahabat Bujang Gila Tapak Sakti, murid seorang nenek sakti di Gunung Gede bernama Sinto Gendeng! Dialah bangsatnya yang telah membunuh muridku Pangeran Matahari! Ingat nama dan gelar itu baik-baik. Wiro Sableng alias Pendekar Kapak Maut Naga Geni 212!"

"Akan kuingat sesuai perintahmu, orang tua.... Siapakah orang yang ke tiga?"

"Bangsat tua renta dikenal dengan julukan Tua Gila!"

"Apa permusuhan atau kesalahan orang ketiga itu?"

"Ketika terjadi pertempuran besar di bukit ini beberapa waktu yang silam, bangsat tua itu ikut menanam andil atas kematianku dan kematian muridku) Utusan dari Akhirat, aku sudah bicara dan kau sudah mendengar. Apa ada sesuatu yang hendak kau sampaikan sebelum aku pergi?!"

Layang Kemitir terdiam sesaat. Lalu dia jatuhkan diri berlutut. "Orang tua, perkenankan aku memanggilmu Guru. Perkenankan aku mengucapkan terima kasih atas kebaikanmu memberikan kitab ini...."

Si Muka Bangkai tertawa dan menjawab. "Kau boleh memanggil dan mengenang diriku sebagai Guru. Aku terima ucapan terima kasihmu. Tetapi aku bukan orang baik seperti katamu. Ha... ha... ha!"

Suara tawa Si Muka Bangkai yang membahana tiba-tiba lenyap. Layang Kemitir memandang ke atas. Orang tua bungkuk itu dan kuda coklatnya tak ada lagi di atas bukit karangi

"Aku tidak bermimpi. Aku tidak berada dalam sirapan ilmu hitam. Kitab ini bukti segala-galanya..." kata Layang Kemitir dengan suara bergetar. Dia memandang lagi ke langit. Lalu perhatiannya tertuju pada kitab yang dipegangnya. Agak gemetar sampul kitab itu dibukanya. Di halaman pertama terpampang gambar matahari besar, dikelilingi tujuh garis warna. Warna hitam, kuning dan merah tampak lebih lebar dan jelas dibanding empat warna lainnya.

Di halaman ke dua terbaca serangkaian tulisan berbunyi:

Hanya ada empat manusia yang layak memiliki dan mempelajari kitab ini.

Yang pertama diriku sendiri

Yang kedua pewarisku Si Muka Bangkai

Yang ke tiga murid Si Muka Bangkai

Yang ke empat dan terakhir

Yang berjodoh dengan kitab ini

dan kusebut dengan nama Utusan Dari Akhirat

Layang Kemitir diam terkesiap beberapa lamanya. "Sukar kupercaya. Utusan Dari Akhirat agaknya telah dipersiapkan sejak lama. Ternyata aku orangnya...." Perlahan-lahan pemuda itu melanjutkan membuka halaman kitab berikutnya.

Di halaman itu tertulis: Jurus sakti "Pukulan Gerhana Matahari". Belum sempat Layang Kemitir meneruskan membaca tiba-tiba kilat menyambar laksana membelah langit. Sesaat udara terang benderang. Lalu gelegar guntur menggetarkan puncak bukit karang. Di sebelah sana Walet Hitam meringkik keras. Mendadak hujan deras mencurah turun. Layang Kemitir cepat masukkan kitab "Matahari, Sumber Segala Kesaktian" ke balik pakaiannya. Lalu lari mendapatkan kuda hitamnya dan di bawah hujan lebat serta tiupan angin kencang segera tinggalkan puncak bukit karang di sebelah barat Teluk Penanjung Pangandaran itu.

Di atas kuda hitamnya Layang Kemitir merasa heran tapi diam-diam juga merasa gembira. Waktu lari dan melompat ke atas kuda tadi tubuhnya terasa ringan, gerakannya enteng dan gesit. "Satu perubahan terjadi dengan diriku. Kitab sakti pemberian orang tua itu.... Apa yang harus aku lakukan sekarang?" Pemuda itu berusaha mengingat-ingat keadaan dirinya di masa lalu. Tapi aneh. Bagaimanapun dia berusaha dia tidak mampu melakukannya.

"Siapa diriku ini sebenarnya...? Siapa namaku? Dari mana aku berasal sebelumnya? Mengapa aku bisa berada di puncak bukit karang tadi? Aku... aku Utusan Dari Akhirat?!" Bahkan Layang Kemitir tidak mampu mengingat namanya sendiri. Di hadapannya kini membentang satu kehidupan baru yang serba asing. Dia tidak sadar dan tidak tahu lagi kehidupan masa lalunya.

*

* *TIGAPerahu kayu yang bocor dan berisi air sampai dua pertiganya itu mendarat di bawah hujan lebat di pesisir utara di satu tanjung yang sepi. Dua orang melompat turun laksana terbang. Dari gerakan mereka jelas keduanya memiliki kepandaian tinggi. "

emalukan! Kalau tidak lekas mencapai daratan, perahu bocor itu akan menenggelamkan kita di tengah laut!" Salah satu dari dua orang yang barusan melompat turun berkata sambil menutup wajahnya dengan dua telapak tangan.

Orang yang diajak bicara, seorang nenek bertopi tinggi berbentuk eluk tanduk kerbau, mengenakan mantel hitam yang robek salah satu ujungnya memandang ke tengah laut. Tanpa berpaling pada orang di sebelahnya dia berkata.

"Iblis Pemalu, aku ingin tahu apa alasanmu tidak mau melanjutkan perjalanan bersama-sama...."

"Nenek Sabai, aku malui Kau kembali menanyakan hal itu. Sudah kubilang aku malu, kau juga bisa malu. Kita sama-sama malu!"

"Aku tahu apa alasanmu yang sebenarnya...."

"Coba kau bilang jika kau tidak malu," ujar orang yang dipanggil dengan sebutan Iblis Pemalu tadi.

"Kau tidak senang karena maksud dan tujuan perjalananku selanjutnya di tanah Jawa ini adalah mencari dan membunuh Pendekar 212 Wiro Sableng dan gurunya nenek sakti bernama Sinto Gendeng itu! Karena mereka adalah sahabat-sahabatmu. Bukankah begitu?!"

Iblis Pemalu terdiam tapi cepat menjawab. "Tidak kujawab memalukan. Kalau kujawab juga memalukan! Ha... ha... ha..."

"Kau tidak bisa berdusta padaku Iblis Pemalu. Aku melihat sinar aneh di kedua matamu waktu aku memberi tahu beberapa waktu lalu...."

Iblis Pemalu geleng-geleng kepala. "Aku sudah bilang bagiku semua orang adalah sahabat. Aku merasa malu kalau sampai mempunyai musuh. Urusanmu adalah urusanmu! Tugasmu adalah tugasmu! Memalukan kalau aku mencampuri walau hanya sekedar memberi pendapat...."

"Hmmm, jadi sebenarnya kau punya suatu pendapat atas tugasku itu?" tanya Sabai Nan Rancak.

"Tidak, itu juga tidak. Itu juga memalukan bagiku! Aku hanya ingin mengatakan begini. Kau adalah, orang baik. Setiap orang baik jika mau kembali ke hati nurani dan lubuk hatinya yang terdalam, dia akan melakukan segala yang terbaik. Dia tidak akan terpengaruh oleh siapapun. Hingga dalam hidupnya dia tidak pernah mendapat malu dan tidak pernah memberi malu orang lain...."

Hati Sabai Nan Rancak menjadi tidak enak mendengar ucapan Iblis Pemalu itu. Maka dia segera saja berkata.

"Baiklah sobatku Iblis Pemalu. Jika kau tidak mau melanjutkan perjalanan ke selatan bersama-sama, tak jadi apa. Aku senang selama ini kita bisa bersama, berbincang-bincang bertukar pikiran. Mudah-mudahan di lain waktu kita bisa bertemu lagi...."

"Aku tidak akan malu jika memang bisa bertemu denganmu lagi Nenek Sabai. Biarlah saat ini aku mengucapkan selamat jalan padamu...."

"Bolehkah aku memelukmu?" tanya Sabai Nan Rancak.

"Eh, apa maksudmu Nek?" tanya Iblis Pemalu.

"Kita sahabat perjalanan. Berpisah Saling berpelukan berbagi rasa adalah hal biasa saja...."

"Ah.... Hemmm...." Iblis Pemalu jadi salah tingkah. Kedua telapak tangannya semakin ketat menutupi wajah. Dia mundur satu langkah ketika si nenek mendekatinya. "Terima kasih kau mau berbuat sesuatu yang menyentuh perasaanku. Tapi aku malu Nek. Sudah tua bangka begini masih dipeluk orang. Masakan kau mau memelukku dan aku mau dipeluk olehmu? Walaupun sebenarnya...."

"Walaupun sebenarnya apa?!" tanya Sabai Nan Rancak ketika Iblis Pemalu memutuskan ucapannya.

"Sudahlah! Lama-lama bicara salah melulu membuat aku tambah malu!" kata Iblis Pemalu. "Selamat jalan Nek."

Sabai Nan Rancak pandangi orang di hadapannya itu sesaat. "Dia tak mau kupeluk. Aneh, apa salahnya sesama perempuan saling berpelukan jika berpisah. Atau mungkin dugaanku salah. Dia bukan seorang...." Sabai Nan Rancak hentikan suara hatinya. Dia menarik nafas dalam, mengangkat bahu lalu memutar tubuh tinggalkan tempat itu.

Lama setelah Sabai Nan Rancak pergi baru Iblis Pemalu melangkah. Tapi dia tidak meninggalkan tempat itu melainkan duduk di balik sebuah batu besar, menghadap ke tengah laut. Saat itu hujan telah berhenti dan cuaca perlahan-lahan berubah cerah. Ternyata pemandangan di tanjung itu indah sekali. Namun Iblis Pemalu tidak memperhatikan atau menikmati pemandangan itu. Perlahan-lahan kedua tangannya yang selalu dipergunakan menutupi wajahnya diturunkan.

"Laut biru... langit putih bersih tapi pikiranku tidak padamu. Nenek Sabai Nan Rancak.... Siapa kau sebenarnya? Apakah kau benar orang yang kucari selama ini? Jika benar apakah akan terkabul harapanku untuk menemukan dia yang aku damba dan rindukan? Apakah aku juga akan menemukan saudaraku yang hilang...? Tuhan, apa betul aku memiliki seorang saudara? Kalau betul tunjukkan siapa dia, dimana dia berada. Dunia begini lebar Manusia begini banyak. Tuhan, datangkanlah kebesaranMu padaku. Tunjukkan dimana mereka berada. Pertemukan aku dengan orang-orang yang kudamba dan kukasihi itu. Hanya kuasa dan kasihMulah yang mampu melakukan semua itu.... Datuk Bulu Lawang, kita memang tidak sedarah tidak sekandung. Namun kau lebih dari seorang kakak bagiku. Aku minta maaf beribu maaf karena tidak dapat membalaskan sakit hati kematianmu pada dua orang itu. Terus terang ada keraguan di hatiku bahwa lantaran mereka kau menemui ajal. Aku menaruh kesangsian bahwa orang-orang Lembah Akhirat mengatur semua ini.... Ya Tuhan beri petunjuk apa yang harus aku lakukan. Kemana aku harus melangkah...." (Mengenai Datuk Bulu Lawang harap baca serial Wiro Sableng berjudul Dendam Manusia Paku)

Tak terasa sepasang mata Iblis Pemalu merebak basah. Air mata menyusuri kelopak matanya lalu menggelinding jatuh ke pipi.

Tiba-tiba telinganya yang tajam mendengar sesuatu di balik batu. Dia cepat melompat sambil menutupi wajahnya dengan kedua tangan lalu bergerak ke balik batu besar. Dia hanya sempat melihat sesosok bayangan berkelebat melarikan diri, menyelinap ke balik batu-batu dan semak belukar di sebelah sana lalu lenyap. Walau hanya sekilas namun Iblis Pemalu masih dapat mengenali.

"Sabai! Kau berani mengintipku! Memalukan sekali!" Dada Iblis Pemalu tampak turun naik. Dalam hati dia merasa khawatir. "Jangan-jangan dia mendengar keluh kesah diriku tadi.... Apa yang harus kulakukan sekarang? Mengejarnya?!" Iblis Pemalu menarik nafas dalam lalu kembali ke tempat duduknya semula di depan batu besar, menghadap ke tengah laut.

Di lembah menurun yang sarat dengan pohon-pohon kelapa itu Sabai Nan Rancak terduduk di tanah. Dia berusaha menenteramkan diri, menekan guncangan hatinya yang membuat dadanya berdebar keras.

"Iblis Pemalu..." desis si nenek. "Ucapanmu banyak yang menyentuh hati dan perasaanku. Siapa kau sebenarnya? Aku sempat mendengar desah ucapanmu tadi. Iblis Pemalu, kalau kau bukannya.... Siapa yang kau cari selama ini? Diriku...? Pikiranku kacau. Hatiku tidak tenteram. Hanya Tuhan yang tahu ada apa sebenarnya di antara kita. Aku ingat waktu aku menyentuh lenganmu di atas perahu. Kau bukan seperti apa ujudmu yang kelihatan. Lenganmu begitu mulus dan lembut. Kau.... Ya Tuhan.... Mungkinkah dugaan ini? Kalau saja aku bisa melihat wajahmu yang selalu ditutupi itu. Aku yakin di balik semua yang serba rahasia ini pasti ada seseorang yang mengetahui asal muasal kejadian dan peristiwanya. Tapi siapa orangnya? Menantu jahanam itu tak diketahui lagi dimana rimbanya. Lalu anakku Andam Suri, tak pernah kuketahui di tanah mana kuburnya, di negeri mana makamnya. Nasib kalian malang benar.... Ah, mau pecah kepalaku memikirkan semua ini! Apa yang harus aku lakukan sekarang? Meneruskan perjalanan atau menemuinya kembali di pantai? Menanyainya habis-habisan?! Aku akan melakukan itu! Aku harus menemuinya. Aku harus bicara dan menanyainya!"

Habis berkata begitu si nenek cepat berdiri. Dia berlari ke arah pantai secepat yang bisa dilakukannya. Sebentar saja dia sudah berada di belakang batu besar itu.

"Iblis Pemalu! Kau harus berterus terang padaku!" seru Sabai Nan Rancak. Namun si nenek kecewa besar. Ketika dia menyelinap di balik batu besar yang menghadap ke pantai, Iblis Pemalu tidak ada lagi di tempat itu. Sabai Nan Rancak terduduk di pasir. Dia tidak sadar berapa lama dia duduk di tempat itu sampai ujung jubah hitam dan Mantel Sakti yang dikenakannya basah oleh percikan ombak yang memecah di pasir.

*

* *EMPATSeperti dituturkan dalam Episode sebelumnya (Jagal Iblis Makam Setan) orang-orang Lembah Akhirat dibawahi pimpinan Pengiring Mayat Muka Merah berhasil membujuk Sika Sure Jelantik hingga mau diajak ke Lembah Akhirat. Kedatangan salah satu dari pembantunya yang membawa nenek sakti itu membuat Datuk Lembah Akhirat gembira sekali. Dia langsung menemui Sika Sure Jelantik yang ditempatkan di sebuah kamar bagus, dibaringkan di atas ranjang empuk.

"Nenek sakti tokoh besar dunia persilatan Sika Sure Jelantik!" kata Datuk Lembah Akhirat. Dia berdiri di samping ranjang lalu membungkuk memberi hormat. "Kita memang belum pernah bertemu. Namun nama besarmu telah sejak lama mampir di telingaku...."

Sika Sure Jelantik kerenyitkan kening. Matanya memandang menyipit tak berkedip. Di samping ranjang dimana dia dibaringkan tegak seorang tinggi besar berjubah hitam. Kumis, jenggot dan cambang bawuknya meliar menutupi wajahnya yang berwarna tiga. Merah, hitam dan hijau. Lengannya yang tersembul dari ujung jubah juga penuh bulu. Demikian juga dada dan lehernya.

"Apakah aku berhadapan dengan penguasa Lembah Akhirat? Sang Datuk...?" Sika Sure Jelantik bertanya.

"Betul sekali...." „

"Ah, aku ingin membalas penghormatanmu. Tapi kau lihat sendiri keadaanku...."

"Nenek Sika, tidak usah repot-repot memakai peradatan. Berbaring saja seenakmu. Aku tahu kau dalam keadaan sakit dan keracunan. Pembantuku Si Muka Merah telah memberitahu apa yang kau alami. Sungguh orang-orang golongan putih belakangan ini bertindak diluar batas. Kawan segolongan dianiaya seperti ini.... Tapi kau tak usah kawatir Nenek Sika. Aku akan menolongmu. Pertama sekali kau harus meneguk sejenis obat agar racun yang telah menjalar di dalam tubuhmu musnah!"

Habis berkata begitu Datuk Lembah Akhirat bertepuk dua kali. Seorang lelaki yang muka dan rambutnya dicat hijau muncul membawa sebuah poci kecil terbuat dari perak, Poci itu diberikannya pada Datuk Lembah Akhirat. Dengan cepat sang Datuk membuka penutup poci. Asap tipis berwarna biru mengepul keluar dari dalam poci yang terbuka. Sekali meniup maka asap itupun sirna.

"Nenek Sika, silakan kau teguk obat ini sampai habis," kata Datuk Lembah Akhirat seraya mendekatkan bibir poci ke mulut si nenek sementara pembantu bermuka hijau meninggikan kepala Sika Sure Jelantik. Si nenek mencium bau harum dari hawa hangat. Karenanya tanpa ragu dia segera meneguk cairan yang ada dalam poci sampai habis. Wajahnya yang semula pucat tampak agak bercahaya.

"Bagaimana rasanya obat yang barusan kau teguk?" tanya Datuk Lembah Akhirat.

"Enak, manis. Rasanya bukan seperti obat..." jawab Sika Sure Jelantik.

Datuk Lembah Akhirat tertawa dan kerlingkan matanya pada Pengiring Mayat Muka Merah yang tegak di sampingnya.

"Aku selalu memberikan obat yang terbaik dan termujarab untuk seorang sahabat sepertimu!" kata Datuk Lembah Akhirat lalu poci yang telah kosong dikembalikannya pada pembantunya seraya berkata. "Cepat bawakan kemari bubuk putih penyembuh luka pemusnah racun ular!"

Pembantu bermuka hijau itu cepat keluar. Tak lama kemudian dia kembali membawa sebuah batok kelapa berisi bubuk berwarna putih.

"Nenek Sika sahabatku," kata Datuk Lembah Akhirat pula. "Racun dalam darahmu telah musnah. Namun masih ada racun yang menempel di kedua kakimu yang patah. Aku tidak akan mengikis dan membuang tumbukan daun beracun yang ada di kedua kakimu. Sungguh kejam perbuatan orang terhadapmu! Nenek Sika, bubuk putih ini akan menawarkan racun tumbukan daun. Sekaligus mengobati tulang yang patah dan daging yang terluka. Kau tak usah kawatir. Tak ada rasa sakit. Malah kau akan merasa kedua kakimu dingin sejuk...."

Datuk Lembah Akhirat memberikan isyarat pada pembantu di sebelahnya. Si Muka Hijau ini segera menaburkan bubuk putih di dalam batok kelapa ke atas kaki kiri kanan Sika Sure Jelantik.

"Nah, apa kataku. Kau sama sekali tidak merasa sakit bukan, Nenek Sika?"

"Tidak.... Seperti katamu, aku malah merasa sejuk pada kedua kaki celaka ini!" jawab Sika Sure Jelantik lalu tertawa mengekeh.

Setelah menaburkan bubuk putih itu si pembantu segera keluar dari ruangan. Datuk Lembah Akhirat pegang lengan si nenek. Lalu berkata. "Kau beruntung cepat datang ke sini. Terlambat sedikit saja aku tak mungkin menolongmu...."

"Aku berterima kasih padamu. Juga pada pembantumu yang bermuka merah itu!" jawab Sika Sure Jelantik seraya memandang pada Pengiring Mayat Muka Merah. Orang ini tersenyum dan anggukkan kepalanya.

"Dalam waktu dua hari tulangmu yang patah akan bertaut. Luka di kedua kakimu akan sembuh. Namun kau butuh tiga hari untuk istirahat sebelum kau benar-benar pulih dan boleh berjalan...."

"Terima kasih..." kata Sika Sure Jelantik senang sekali. Sebenarnya nenek ini sama sekali tidak mengetahui bahwa obat minum yang tadi ditelannya hanyalah air gula biasa sedang bubuk yang ditebarkan di kedua kakinya adalah semacam tawas. Tidak diobatipun kedua kakinya bakal sembuh dalam waktu beberapa hari lagi yaitu berkat obat daun tumbuk yang diberikan oleh Tua Gila. Si nenek tidak tahu kalau orang sudah menipu dan menjalankan jerat atas dirinya.

"Nenek Sika, sebetulnya banyak yang akan aku bicarakan denganmu. Tapi kau butuh istirahat. Aku akan kembali menemuimu dua hari lagi...."

"Datuk Lembah Akhirat, walau kedua kakiku sakit tapi aku tak kurang suatu apa. Jika memang ada hal-hal yang ingin kau bicarakan aku mempersilakan...."

"Nenek Sika, kau sungguh baik. Kalau kau memang suka kita bicara sekarang aku merasa sangat gembira." kata Datuk Lembah Akhirat pula. Lalu dia bertanya. "Nenek Sika, mengapa kau mengalami nasib buruk seperti ini. Apa benar tokoh yang berjuluk tua Gila itu yang mencelakai dirimu?"

"Aku berkelahi melawan seorang sakti aneh berjuluk Iblis Pemalu.... Dia yang membuat kedua kakiku cidera begini rupa." Menerangkan Sika Sure Jelantik.

"Iblis Pemalu! Satu tokoh yang sebelumnya tak dikenai. Begitu muncul melakukan berbagai kejahatan aneh. Aku mendengar dari pembantuku Pengiring Mayat Muka Merah, bahwa seorang tokoh bergelar Tua Gila katanya berusaha menolongmu. Padahal yang diberikannya padamu bukannya obat melainkan racun! Heran, mengapa Tua Gila berbuat sejahat itu. Padahal aku tahu betul dia adalah seorang tokoh silat golongan putih."

"Antara aku dan dia ada dendam kesumat lama yang tidak akan selesai sebelum salah satu dari kami menemui ajal!"

"Hemmm.... Kalau begitu ceritanya, Tua Gila patut menerima hukuman yang setimpal atas kejahatannya!" Datuk Lembah Akhirat mulai membakar.

"Hukuman memang sudah aku tetapkan baginya Datuk. Begitu aku sembuh, aku akan segera mencarinya dan membunuhnya!"

"Sahabatku Nenek Sika Sure Jelantik. Dalam urusan balas dendam jangan bertindak terburu-buru. Kita harus punya perhitungan masak. Ilmu kesaktian tidak ada gunanya kalau tidak disertai akal pikiran. Aku dan orang-orangku akan membantumu menyelesaikan urusan dengan Tua Gila. Namun, aku punya satu titipan untukmu.... Ah, mungkin hal ini terlalu cepat aku katakah. Biar kita bicarakan hal lain lebih dulu...."

"Datuk, aku dengar tokoh besar berjuluk Dewa Sedih telah bergabung denganmu...."

"Betul sekali sahabatku. Dia tengah bersiap-siap menjalankan satu tugas besar. Membunuh seorang pemuda berjuluk Pendekar 212...."

"Hemmm.... Pemuda itu adalah murid Tua Gila. Aku pernah mencoba menggebuknya tapi lolos. Pendekar 212 memang pantas dilenyapkan dari muka bumi!" kata Sika Sure Jelantik pula.

"Aku gembira kita satu pendapat untuk melenyapkan Pendekar 212...."

"Datuk Lembah Akhirat, tadi kau menyebut soal titipan. Aku tidak mengerti. Apakah kau mau menerangkan?"

"Sebenarnya ini hanya akan merepotkanmu saja. Namun aku terpaksa meminta. Maukah kau menolongku melakukan sesuatu?"

"Datuk, kau telah menyelamatkan nyawaku. Apapun yang kau minta dan suruh akan aku penuhi kalau aku memang mampu melakukannya...."

"Aku ingin kau membunuh seorang kakek berjuluk Kakek Segala Tahu. Orang ini adalah tokoh golongan putih sesat yang ilmu kepandaiannya bisa mencelakai Lembah Akhirat.... Orang ini adalah sahabat Pendekar 212, sahabat Tua Gila...."

"Datuk, aku bersedia dibawa ke sini. Kau dan orang-orangmu telah menyelamatkan diriku. Apa lagi yang terbaik bagiku untuk membalas budi selain bergabung denganmu dan melakukan apa yang kau inginkan!"

"Nenek Sika, aku gembira mendengar ucapanmu. Benar-benar gembira..." kata Datuk Lembah Akhirat. "Apakah pembantuku Pengiring Mayat Muka Merah pernah menceritakan padamu tentang sebuah kitab sakti bernama Kitab Wasiat Malaikat?"

Sika Sure Jelantik anggukkan kepala. Sepasang matanya membesar.

"Kitab itu ada padaku. Semalam aku bermimpi. Mendapat semacam petunjuk bahwa kelak kitab itu harus kuserahkan padamu karena hanya kaulah yang berjodoh dengan kitab sakti tersebut."

Sika Sure Jelantik seperti mau melompat mendengar kata-kata Datuk Lembah Akhirat itu. "Datuk, aku benar-benar berterima kasih padamu...."

"Aku harus pergi Nenek Sika. Dua hari lagi aku kembali. Kita perlu bicara lagi sebelum kau meninggalkan tempat ini." Habis berkata begitu Datuk Lembah Akhirat memberi isyarat pada Pengiring Mayat Muka Merah. Kedua orang ini lalu tinggalkan ruangan itu.

Begitu berada di luar ruangan Datuk Lembah Akhirat berbalik pada Pengiring Mayat Muka Merah dan bertanya. "Apakah mata-mata kita yang menyelidik kedatangan Sabai Nan Rancak telah kembali memberikan laporan?"

"Sampai saat ini belum Datuk. Kita tunggu sampai dua hari dimuka...."

"Pengiring Mayat Muka Hijau masih belum kembali?"

"Belum Datuk. Mungkin kita perlu mengutus orang untuk menyelidik apa yang terjadi dengan dirinya...."

"Kuharap kau lekas mengatur hal itu. Mata-mata kita yang lain memberitahu bahwa banyak terlihat gerakan orang-orang tak dikenal sekitar Telaga Gajahmungkur. Harap kau beritahu Pengiring Mayat "Muka Hitam agar segera menghadapku. Hal itu perlu dibicarakan karena orang-orang yang muncul di sekitar telaga adalah diluar rencana kita!"

"Perintah akan saya lakukan Datuk...."

"Ada satu hal lagi. Beberapa hari lalu mata-mata kita yang bertugas di Selat Sunda menyirap kabar tentang munculnya seorang tokoh luar biasa yang menamakan dirinya Jagal Iblis Dari Makam Setan.... Selidiki siapa dia adanya dan kita harus bisa membuat dia bergabung di Lembah Akhirat ini!"

"Perintah akan saya lakukan Datuk..." jawab Pengiring Mayat Muka Merah.

*

* *LIMAPada siang hari pemandangan di puncak bukit batu itu indah sekali. Sejauh puluhan tombak di daratan mata akan melihat bukit batu berwarna merah berseling coklat. Di sebelah depan membentang laut biru dihias oleh tebaran pulau-pulau batu yang didibawah sentuhan sinar matahari memantulkan warna-warna aneh dan bagus. Namun pada malam hari seperti saat itu semua keindahan itu sirna ditelan kegelapan.

Ada tujuh puncak batu merah bersusun membentuk setengah lingkaran, seolah membentengi teluk Parangtritis. Pada malam yang dingin itu, di salah satu puncak batu kelihatan sinar terang nyala api. Ternyata ada orang membuat api unggun di tempat itu. Dua orang gadis berparas jelita duduk mengelilingi perapian. Sebentar-sebentar mereka memandang ke arah legukan dinding batu yang membentuk sebuah goa kecil. Cahaya nyala api yang bergoyang-goyang di wajah dan tubuh mereka membuat paras masing-masing tampak aneh tetapi lebih menawan. Apalagi saat itu mereka mengenakan sebentuk pakaian ketat bermanik-manik yang terbelah tinggi di kedua sisinya. Sepertinya dua gadis ini tengah menunggu kemunculan seseorang.

Setelah lama menunggu, keduanya mulai merasa tidak sabaran. Salah seorang di antara mereka berbisik pada temannya.

"Aninia, menurutmu apakah Ratu akan kukuh pada pendiriannya untuk memilih tetap tinggal di alamnya yang sekarang?"

Gadis bernama Aninia tak segera menjawab. Dia seperti termenung. Selang beberapa ketika baru terdengar jawabannya. Suaranya perlahan. "Sulit aku menduga. Dunia kita yang sekarang bagaimanapun indahnya namun tetap bukan merupakan suatu alam yang wajar. Daya tarik dunia luar jauh lebih besar. Seandainya Ratu memilih tetap hidup di alam yang sekarang, apakah kau akan mengikuti?"

"Kau sulit menduga, aku sulit menjawab. Kita semua sangat dekat dengan Ratu. Agaknya kita hanya akan mengikut apa pilihannya. Jika dia bertahan, berarti kita tetap bersamanya. Jika dia memilih kehidupan yang baru, kita juga akan mengikuti. Rasa-rasanya sudah terlalu kasip bagi kita untuk kembali ke dunia luar. Tapi lebih baik semua kita serahkah pada putusan Ratu saja...."

"Aku setuju pendapatmu, Magini. Tetapi apakah...." Aninia tidak meneruskan ucapannya. Sikutnya digeserkan ke pinggang temannya.

Saat itu dari goa kecil di lamping batu merah melangkah keluar seorang perempuan muda berwajah sangat cantik. Celana panjang ringkas dan jubah dalam selutut berwarna hitam yang dikenakannya membuat kulitnya yang putih lebih berkesan dan menambah keanggunannya. Rambut panjangnya dibiarkan tergesar lepas di punggung. Perempuan muda ini melangkah sambil membawa baju biru bertahta manik-manik yang dilipat rapi di atas mana terletak sebuah kalung, mahkota dan anting-anting serta: gelang yang semuanya terbuat dari kerang berwarna biru.

Magini dan Aninia sama-sama tercengang kagum menyaksikan kemunculan perempuan muda yang selama ini menjadi pimpinan mereka dan dipanggil dengan sebutan Ratu Duyung. Sebelumnya mereka selalu melihat Sang Ratu dalam pakaian yang ditaburi manik-manik putih berkilauan, rambut digulung dan diberi mahkota, wajah dihias. Kini semuanya berganti. Dalam pakaian serba hitam, rambut dibiarkan lepas begitu rupa dan tanpa riasan kecantikan Ratu Duyung kelihatan justru lebih asli dan menonjol. Terlebih sepasang bola matanya yang berwarna biru, indah sekali untuk dipandang.

Ratu Duyung melangkah menuju perapian lalu duduk di depan ke dua anak buahnya.

"Magini, pakaian, mahkota, kalung, gelang, dan anting-anting ini harap kau bawa kembali ke tempat kita. Simpan baik-baik dalam kamarku.... Aku tidak tahu sampai berapa lama akan berada di sini. Tidak dapat aku pastikan berapa lama aku akan mendapat petunjuk dari Yang Kuasa serta berhubungan dengan Maha Ratu Samudera. Karena itu kalian berdua lekas kembali ke tempat kita...."

"Ratu, kami berdua siap menunggu sampai kapanpun Ratu selesai melakukan penyepian diri ini...." kata Magini sambil menerima pakaian dan barang perhiasan yang diserahkan Ratu Duyung padanya.

"Kalian para pembantuku yang setia dan baik hati. Namun ada kalanya kesetiaan dan kebaikan itu tidak perlu dijadikan hal yang utama. Apapun hasil yang akan kudapat, aku akan kembali untuk memberitahu. Bertahun-tahun, bahkan mungkin puluhan tahun selama ini kita berada di alam yang serba gaib dan aneh tanpa diri kita dimakan oleh usia. Ini antara lain karena perbedaan perhitungan dari antara dunia luar dan dunia kita. Kalau kita memasuki dunia luar, semua hal itu akan berubah. Siapkah kita menghadapi perubahan itu?"

Dua gadis di hadapan Sang Ratu lama terdiam. Namun, akhirnya Aninia membuka mulut. "Putusan apapun yang Ratu ambil, kami akan mengikuti dan rela menanggung segala akibatnya."

"Kalau begitu, dan kalau tak ada lagi hal lain yang hendak kalian tanyakan maka sebelum pergi ada satu tugas yang harus kalian lakukan."

"Kami siap menjalankannya Ratu," jawab Magini dan Aninia berbarengan.

Dari balik jubah hitamnya Ratu Duyung mengeluarkan sebuah benda yang ternyata adalah seuntai kalung terbuat dari perak dan memiliki mata sebuah batu berwarna hijau pekat tetapi redup.

"Kalian dengar baik-baik. Aku yakin kalung ini adalah sebuah benda sangat berharga, paling tidak bagi pemiliknya. Kalung ini adalah milik seorang sahabat, seorang tokoh silat berjuluk Tua Gila. Ketika dia menemui malapetaka di tengah laut tempo hari, kalung itu terpisah dari dirinya. Karena dia dalam keadaan pingsan, kalung aku amankan dan simpan di satu tempat. Sayangnya ketika dia pergi aku tidak menemuinya. Kalung ini tertinggal. Berarti kalung ini harus aku kembalikan padanya. Aku tidak tahu akan berapa lama berada di sini. Karena itu aku menugaskan kalian untuk mencari Tua Gila dan menyerahkan kalung ini padanya. Kalian pernah melihat orang tua itu. Jadi aku tak perlu memberitahu ciri-cirinya. Siapa yang akan menyimpan dan membawa kalung ini?"

Aninia beringsut ke depan. Setengah membungkuk dia berkata. "Karena Magini akan membawa pakaian dan seperangkat perhiasan milik Ratu, biar saya yang membawa kalung itu...."

Ratu Duyung mengangguk lalu serahkan kalung perak bermata hijau yang bukan lain adalah Kalung Permata Kejora. Seperti dituturkan dalam Episode I (Tua Gila Dari Andalas) Raja Pulau Sipatoka yakni Rajo Tuo Datuk Paduko Intan memberikan kalung itu pada Tua Gila yang dikenalnya dengan nama Wiro Sableng. Kalung tersebut merupakan satu senjata sakti mandraguna yang sebenarnya harus diberikan pada puterinya yaitu Andam Suri dan merupakan satu-satunya senjata yang sanggup membunuh Tua Gila. Namun sebagaimana diriwayatkan Andam Suri dikabarkan menemui kematian. Karena itu Datuk Paduko Intan meminta bantuan Tua Gila untuk mengembalikan benda itu pada Sabai Nan Rancak, tanpa dia mengetahui bahwa orang tua di hadapannya saat itu adalah Tua Gila dan Sabai Nan Rancak adalah kekasih Tua Gila yang berniat membunuh Tua Gilai Karena tidak ingin rahasia dirinya terbuka maka Tua Gila menerima kalung itu dari Rajo Tua Datuk Paduko Intan yang sebenarnya adalah menantunya sendiri.

"Jaga kalung ini baik-baik seperti kau menjaga diri dan nyawamu sendiri, Aninia. Jangan kembali ke alam kita sebelum kau menemui Tua Gila dan menyerahkan kalung ini padanya! Berdasarkan penglihatanku melalui Cermin Sakti aku ketahui bahwa beberapa waktu lalu Tua Gila terlihat bersama Pendekar 212 Wiro Sableng. Mereka berada di satu kaki bukit di kawasan selatan. Tua Gila kemungkinan besar menuju ke sebuah lembah di sebut Lembah Akhirat tak berapa jauh dari Telaga Gajahmungkur. Sedang Pendekar 212 tak jelas ke mana tujuannya. Namun kuperkirakan dia tidak berada jauh dari kawasan telaga besar itu.... Aninia, terima kalung ini."

"Pesan Ratu saya dengar. Perintah Ratu akan saya jalankan..." jawab Aninia. Lalu dia ulurkan kedua tangannya. Telapak tangan dikembangkan untuk menyambut Kalung Permata Kejora itu.

Namun tiba-tiba, secara tidak terduga berkelebat satu bayangan hitam. Aninia terpelanting dan terkapar di bebatuan. Magini ikut terbanting lalu terguling sampai dua tombak. Ratu Duyung keluarkan pekikan keras. Dengan cepat dia menarik pulang tangan kanannya yang barusan siap menjatuhkan Kalung Permata Kejora ke atas tangan Aninia. Lalu dengan satu gerakan kilat dia melesat ke belakang sambil tangan kirinya menghantam ke arah perapian. Kayu-kayu bernyala yang menerangi tempat itu hancur berpelantingan. Serta merta puncak bukit batu merah itu diselubungi kegelapan!

*

* *ENAMWalau tubuh mereka terasa sakit tak karuan, jantung berdebar dan darah mengalir kacau namun Magini dan Aninia cepat berdiri. Dua jari tangan masing-masing diacungkan tepat-tepat ke depan. Ujung jari dua gadis ini tampak memancarkan sinar biru. Melihat ini Ratu Duyung cepat memberi isyarat agar dua anak buahnya tidak melakukan serangan.

Di dalam gelap, sejarak sembilan langkah dari tempatnya berdiri Ratu Duyung melihat sosok tinggi seorang perempuan tua berambut putih, bertopi berbentuk tanduk kerbau, mengenakan mantel hitam.

"Orang tua tak dikenal, siapa kau?!" Ratu Duyung menegur.

Yang ditanya tidak segera menjawab. Rupanya dia masih terheran mungkin juga bercampur kagum atau jengkel karena tidak menyangka. Kemunculannya di bukit batu itu tidak diketahui oleh tiga orang gadis. Tapi mengapa gerakan kilatnya tadi tidak mampu merampas Kalung Permata Kejora dari tangan gadis cantik berpakaian serba hitam itu? Diam-diam dia juga bertanya-tanya siapa adanya ketiga orang itu karena dia hanya sempat mendengar sebagian terakhir dari percakapan mereka sedang perhatiannya tertuju penuh pada Kalung Permata Kejora.

"Kalau kau tidak Segera menjawab, jelas kau adalah seorang jahat yang hendak mencuri atau merampok barang milik orang laini" ujar Ratu Duyung dengan suara keras.

Sosok orang bermantel dalam gelap maju selangkah. Dari tenggorokannya keluar suara menggeram.

"Siapa diriku kau dan orang-orangmu tak perlu tahu. Aku datang dengan satu maksud. Maksud berubah menjadi perintahi Serahkan Kalung Permata Kejora padaku!"

Orang yang bicara julurkan tangan kanannya membuat gerakan meminta. Dia bukan lain adalah Sabai Nan Rancak. Ketika tadi dia menyusuri pantai, dari kejauhan dia melihat nyala api di salah satu puncak bukit batu. Penuh rasa ingin tahu, nenek sakti dari Andalas ini segera mendaki bebukitan batu merah di tepi pantai untuk menyelidik. Si nenek terkejut besar ketika sampai di puncak bukit yang diterangi nyala perapian bakal menemukan satu hal yang tidak pernah diduganya. Seorang gadis cantik berpakaian serba hitam yang dipanggil dengan sebutan Ratu tengah menyerahkan sebentuk kalung perak bermata hijau pada seorang gadis yang duduk bersimpuh di hadapannya. Keterkejutan ini adalah karena kalung itu dikenalinya bukan lain adalah Kalung Permata Kejora yang selama ini lenyap tak diketahui di mana rimbanya.

"Hmmmm...." Ratu Duyung bergumam. "Kau meminta barang yang bukan milikmu! Kau memerintahkan aku menyerahkan sesuatu yang bukan punyamu. Apa namanya ini? Rampok? Begal di malam hari?!"

"Terserah kau mau menyebut apa! Tapi dengar baik-baik! Kau masih muda belia. Masa depanmu masih panjang. Tentu banyak kebahagiaan dunia yang belum kau rasakan...."

"Eh, apa maksudmu?!" bentak Ratu Duyung.

"Maksudku kalau kau tidak segera menyerahkan kalung bermata hijau itu maka umurmu hanya sampai malam hari ini saja. Selanjutnya rohmu akan gentayangan tak tahu juntrungan!" Ratu Duyung tertawa panjang.

Aninia yang tidak sabar berseru. "Ratu! Biar aku membunuh tua bangka gila yang kesasar ini sekarang juga!"

"Hmmm! Jadi dia seorang Ratu rupanya. Ratu apa?!" ujar Sabai Nan Rancak lalu balas tertawa lebih keras.

"Kalung ini bukan milikmu! Mengapa kau hendak merampasnya?!" Ratu Duyung bertanya dengan suara lantang. Diam-diam dia luruskan jari telunjuk tangan kirinya sementara Kalung Permata Kejora dipegangnya erat-erat di tangan kanan.

"Kau tahu apa soal kalung itu! Benda itu lenyap sejak bertahun-tahun! Aku pemiliknya! Jadi harus dikembalikan padaku!"

"Siapa percaya pada cerita bohongmu! Aku tahu sekali riwayat kalung ini!"

"Gadis setan! Kau tahu apa mengenai riwayat kalung itu!" hardik Sabai Nan Rancak.

"Nenek gila!" balas Ratu Duyung. "Kalung ini adalah milik seorang sahabatku bernama Tua Gilai Kepadanyalah aku akan mengembalikan! Bukan padamu! Monyet tua kesasar dan temaha harta orang lain!"

Marahlah Sabai Nan Rancak mendengar ucapan caci maki Ratu Duyung itu. Dia angkat tangan kanannya lalu laksana kilat lepaskan pukulan Kipas Neraka ke arah Ratu Duyung. Satu sinar merah melesat ke depan lalu mengembang membentuk kipas.

"Ratu awasi" teriak Magini dan Aninia. Dua gadis anak buah Ratu Duyung segera angkat tangan kanan masing-masing. Ratu Duyung tak tinggal diam.

Tiga larik sinar biru menderu menghantam Sabai Nan Rancak dari tiga jurusan. Inilah ilmu kesaktian paling hebat yang dimiliki oleh Ratu Duyung dan anak buahnya. Jangankan tubuh manusia, tembok batu setebal apapun akan jebol dan hancur berentakan dilanda sinar biru itu.

Sabai Nan Rancak yang tidak tahu siapa adanya Ratu Duyung dan juga tidak pernah mendengar kehebatan ilmu Ratu dari alam gaib ini walaupun kaget dapatkan dirinya dihantam serangan dari tiga jurusan, namun tidak menarik seranganya. Dia melompat sambil menambah dorongan kekuatan tenaga dalam. Pukulan sakti Kipas Neraka yang dilepasnya bersibak ke kiri dan ke kanan. Namun baru saja sinar pukulan maut ini menebar membentuk kipas untuk menghantam tiga lawan sekaligus, bersamaan dengan itu tiga larik sinar biru sampai melabrak.

"Bummm!"

"Bummm!"

"Bummm!"

Tiga dentuman keras mengguncang. Bukit batu merah bergetar hebat. Dua nyala api tampak di lamping bukit batu merah yang terkena cipratan pukulan Kipas Neraka sebelum pukulan sakti ini terbelah-belah dan sirna berentakan. Sabai Nan Rancak sendiri tampak jatuh berlutut. Tubuhnya bergetar keras. Wajah putihnya yang tua keriputan tampak pucat seolah tak berdarah. Sadar kalau dia tidak menderita cidera apa-apa si nenek cepat bangkit berdiri.

Saat itu di sebelah kiri Aninia tampak mencoba bangun terbungkuk-bungkuk. Namun gadis ini kembali roboh. Waktu terjadi bentrokan pukulan sakti tadi dia berada paling dekat dengan Sabai Nan Rancak hingga hantaman kekuatan lawan mendera tubuhnya paling telak..... ( lanjutkan membaca setelah login gratis di sini )
Auto Promo BLOGGER Auto Promo INSTAGRAM Auto Promo TWITTER Auto Promo FACEBOOK Auto Promo LINKEDIN
JUDUL
Wiro Sableng #1 : Empat Berewok Dari Goa Sanggreng
Wiro Sableng #10 : Banjir Darah Di Tambun Tulang
Wiro Sableng #100 : Dendam Dalam Titisan
Wiro Sableng #101 : Gerhana Di Gajahmungkur
Wiro Sableng #102 : Bola Bola Iblis
Wiro Sableng #103 : Hantu Bara Kaliatus
Wiro Sableng #104 : Peri Angsa Putih
Wiro Sableng #105 : Hantu Jatilandak
Wiro Sableng #106 : Rahasia Bayi Tergantung
Wiro Sableng #107 : Hantu Tangan Empat
Wiro Sableng #108 : Hantu Muka Dua
Wiro Sableng #109 : Rahasia Kincir Hantu
Wiro Sableng #11 : Raja Rencong Dari Utara
Wiro Sableng #110 : Rahasia Patung Menangis
Wiro Sableng #111 : Hantu Langit Terjungkir
Wiro Sableng #112 : Rahasia Mawar Beracun
Wiro Sableng #113 : Hantu Santet Laknat
Wiro Sableng #114 : Badai Fitnah Latanahsilam
Wiro Sableng #115 : Rahasia Perkawinan Wiro
Wiro Sableng #116 : Hantu Selaksa Angin
Wiro Sableng #117 : Muka Tanah Liat
Wiro Sableng #118 : Batu Pembalik Waktu
Wiro Sableng #119 : Istana Kebahagiaan
Wiro Sableng #12 : Pembalasan Nyoman Dwipa
Wiro Sableng #120 : Kembali Ke Tanah Jawa
Wiro Sableng #121 : Tiga Makam Setan
Wiro Sableng #122 : Roh Dalam Keraton
Wiro Sableng #123 : Gondoruwo Patah Hati
Wiro Sableng #124 : Makam Ketiga
Wiro Sableng #125 : Senandung Kematian
Wiro Sableng #126 : Badik Sumpah Darah
Wiro Sableng #127 : Mayat Persembahan
Wiro Sableng #128 : Si Cantik Dalam Guci
Wiro sableng #129 : Tahta Janda Berdarah
Wiro Sableng #13 : Kutukan Empu Bharata
Wiro Sableng #130 : Meraga Sukma
Wiro Sableng #131 : Melati Tujuh Racun
Wiro Sableng #132 : Kutukan Sang Badik
Wiro Sableng #133 : 113 Lorong Kematian
Wiro Sableng #134 : Nyawa Kedua
Wiro Sableng #135 : Rumah Tanpa Dosa
Wiro Sableng #136 : Bendera Darah
Wiro Sableng #137 : Aksara Batu Bernyawa
Wiro Sableng #138 : Pernikahan Dengan Mayat
Wiro Sableng #14 : Sepasang Iblis Betina
Wiro Sableng #140 : Misteri Pedang Naga Suci 212
Wiro Sableng #141 : Kematian Kedua
Wiro Sableng #142 : Kitab Seribu Pengobatan
Wiro Sableng #143 : Perjanjian Dengan Roh
Wiro Sableng #144 : Nyi Bodong
Wiro Sableng #145 : Lentera Iblis
Wiro Sableng #146 : Azab Sang Murid
Wiro Sableng #147 : Api Di Puncak Merapi
Wiro Sableng #148 : Dadu Setan
Wiro Sableng #149 : Si Cantik Dari Tionggoan
Wiro Sableng #15 : Mawar Merah Menuntut Balas
Wiro Sableng #150 : Misteri Pedang Naga Merah
Wiro Sableng #151 : Sang Pembunuh
Wiro Sableng #152 : Petaka Patung Kamasutra
Wiro Sableng #153 : Misteri Bunga Noda
Wiro Sableng #154 : Insan Tanpa Wajah
Wiro Sableng #155 : Sang Pemikat
Wiro Sableng #156 : Topan Di Gurun Tengger
Wiro Sableng #157 : Nyawa Titipan
Wiro Sableng #158 : Si Cantik Gila Dari Gunung Gede
Wiro Sableng #159 : Bayi Satu Suro
Wiro Sableng #16 : Hancurnya Istana Darah
Wiro Sableng #160 : Dendam Mahluk Alam Roh
Wiro Sableng #161 : Perjodohan Berdarah
Wiro Sableng #162 : Badai Laut Utara
Wiro Sableng #163 : Cinta Tiga Ratu
Wiro Sableng #164 : Janda Pulau Cingkuk
Wiro Sableng #165 : Bayi Titisan
Wiro Sableng #166 : Kupu-Kupu Giok Ngarai Sianok
Wiro Sableng #167 : Fitnah Berdarah Di Tanah Agam
Wiro Sableng #168 : Mayat Kiriman Di Rumah Gadang
Wiro Sableng #169 : Bulan Sabit Di Bukit Patah
Wiro Sableng #17 : Lima Iblis Dari Nanking
Wiro Sableng #170 : Kupu-Kupu Mata Dewa
Wiro Sableng #171 : Malam Jahanam Di Mataram
Wiro Sableng #172 : Empat Mayat Aneh
Wiro Sableng #173 : Roh Jemputan
Wiro Sableng #174 : Dua Nyawa Kembar
Wiro Sableng #175 : Sepasang Arwah Bisu
Wiro Sableng #176 : Dewi Kaki Tunggal
Wiro Sableng #177 : Jaka Pesolek Penangkap Petir
Wiro Sableng #178 : Tabir Delapan Mayat
Wiro Sableng #18 : Pendekar Pedang Akhirat
Wiro Sableng #180 : Sesajen Atap Langit
Wiro Sableng #181 : Selir Pamungkas
Wiro Sableng #182 : Delapan Pocong Menari
Wiro Sableng #183 : Bulan Biru Di Mataram
Wiro Sableng #184 : Dewi Dua Musim
Wiro Sableng #185 : Jabang Bayi Dalam Guci
Wiro Sableng #19 : Pendekar Dari Gunung Naga
Wiro Sableng #2 : Maut Bernyanyi Di Pajajaran
Wiro Sableng #20 : Hidung Belang Berkipas Sakti
Wiro Sableng #21 : Neraka Puncak Lawu
Wiro Sableng #22 : Siluman Teluk Gonggo
Wiro Sableng #23 : Cincin Warisan Setan
Wiro Sableng #24 : Penculik Mayat Hutan Roban
Wiro Sableng #25 : Cinta Orang Orang Gagah
Wiro Sableng #26 : Iblis Iblis Kota Hantu
Wiro Sableng #27 : Khianat Seorang Pendekar
Wiro Sableng #28 : Petaka Gundik Jelita
Wiro Sableng #29 : Bencana Di Kuto Gede
Wiro Sableng #3 : Dendam Orang-orang Sakti
Wiro Sableng #30 : Dosa Dosa Tak Berampun
Wiro Sableng #31 : Pangeran Matahari Dari Puncak Merapi
Wiro Sableng #32 : Bajingan Dari Susukan
Wiro Sableng #33 : Panglima Buronan
Wiro Sableng #34 : Munculnya Sinto Gendeng
Wiro Sableng #35 : Telaga Emas Berdarah
Wiro Sableng #36 : Dewi Dalam Pasungan
Wiro Sableng #37 : Maut Bermata Satu
Wiro Sableng #38 : Iblis Berjanggut Biru
Wiro Sableng #39 : Kelelawar Hantu
Wiro Sableng #4 : Keris Tumbal Wilayuda
Wiro Sableng #40 : Setan Dari Luar Jagad
Wiro Sableng #41 : Malaikat Maut Berambut Salju
Wiro Sableng #42 : Badai Di Parang Tritis
Wiro Sableng #43 : Dewi Lembah Bangkai
Wiro Sableng #44 : Topeng Buat WIRO SABLENG
Wiro Sableng #45 : Manusia Halilintar
Wiro Sableng #46 : Serikat Setan Merah
Wiro Sableng #47 : Pembalasan Ratu Laut Utara
Wiro Sableng #48 : Memburu Si Penjagal Mayat
Wiro Sableng #49 : Srigala Iblis
Wiro Sableng #5 : Neraka Lembah Tengkorak
Wiro Sableng #50 : Mayat Hidup Gunung Klabat
Wiro Sableng #51 : Raja Sesat Penyebar Racun
Wiro Sableng #52 : Guna Guna Tombak Api
Wiro Sableng #53 : Kutukan Dari Liang Kubur
Wiro Sableng #54 : Pembalasan Pendekar Bule
Wiro Sableng #55 : Misteri Dewi Bunga Mayat
Wiro Sableng #56 : Ratu Mesum Bukit Kemukus
Wiro Sableng #57 : Nyawa Yang Terhutang
Wiro Sableng #58 : Bahala Jubah Kecono Geni
Wiro Sableng #59 : Peti Mati Dari Jepara
Wiro Sableng #6 : Pendekar Terkutuk Pemetik Bunga
Wiro Sableng #60 : Serikat Candu Iblis
Wiro Sableng #61 : Makam Tanpa Nisan
Wiro Sableng #62 : Kamandaka Si Murid Murtad
Wiro Sableng #63 : Neraka Krakatau
Wiro Sableng #64 : Betina Penghisap Darah
Wiro Sableng #65 : Hari-Hari Terkutuk
Wiro Sableng #66 : Singa Gurun Bromo
Wiro Sableng #67 : Halilintar Di Singosari
Wiro Sableng #68 : Pelangi Di Majapahit
Wiro Sableng #69 : Ki Ageng Tunggul Keparat
Wiro Sableng #7 : Tiga Setan Darah & Cambuk Api Angin
Wiro Sableng #70 : Ki Ageng Tunggul Akhirat
Wiro Sableng #71 : Bujang Gila Tapak Sakti
Wiro Sableng #72 : Purnama Berdarah
Wiro Sableng #73 : Guci Setan
Wiro Sableng #74 : Dendam Di Puncak Singgalang
Wiro Sableng #75 : Harimau Singgalang
Wiro Sableng #76 : Kutunggu Di Pintu Neraka
Wiro Sableng #77 : Kepala Iblis Nyi Gandasuri
Wiro Sableng #78 : Pendekar Gunung Fuji
Wiro Sableng #79 : Ninja Merah
Wiro Sableng #8 : Dewi Siluman Bukit Tunggul
Wiro Sableng #80 : Sepasang Manusia Bonsai
Wiro Sableng #81 ; Dendam Manusia Paku
Wiro Sableng #82 : Dewi Ular
Wiro Sableng #83 : Wasiat Iblis
Wiro Sableng #84 : Wasiat Dewa
Wiro Sableng #85 : Wasiat Sang Ratu
Wiro Sableng #86 : Delapan Sabda Dewa
Wiro Sableng #87 : Muslihat Para Iblis
Wiro Sableng #88 : Muslihat Cinta Iblis
Wiro Sableng #89 : Geger Di Pangandaran
Wiro Sableng #9 : Rahasia Lukisan Telanjang
Wiro Sableng #90 : Kiamat Di Pangandaran
Wiro Sableng #91 : Tua Gila Dari Andalas
Wiro Sableng #92 : Asmara Darah Tua Gila
Wiro Sableng #93 : Lembah Akhirat
Wiro Sableng #94 : Pedang Naga Suci 212
Wiro Sableng #95 : Jagal Iblis Makam Setan
Wiro Sableng #96 : Utusan Dari Akhirat
Wiro Sableng #98 : Rahasia Cinta Tua Gila
Wiro Sableng #99 : Wasiat Malaikat


LOAD MORE INSPIRATIONS...

© www&mdot;nomor1&mdot;com · [email protected]&mdot;com · terms of use · privacy policy · 54.158.198.97
team developer · pt excenture indonesia · central park podomoro city · jakarta indonesia