Wiro Sableng #147 : Api Di Puncak Merapi
WIRO SABLENG

Pendekar Kapak Maut Naga Geni 212

Karya: Bastian Tito

Episode : PERJANJIAN DENGAN ROH

"Pangeran! Telinga kananmu terluka!" Teriak Liris Merah. Gadis ini berlari mendatangi. Pangeran Matahari langsung merangkul pinggang Liris Merah. "Hanya luka kecil, mengapa dikawatirkan!" kata sang Pangeran pula. "Kau tahu, kobaran api merangsang nafsuku. Aku ingin mencumbumu di tengah kebakaran dahsyat ini!" "Pangeran, aku siap melayanimu,"jawab Liris Merah yang sudah tergila-gila pada Pangeran Matahari. Lalu tanpa malu-malu gadis ini tanggalkan pakaian merahnya dan baringkan tubuh di tanah."Pangeran, cepat. Lakukan sekarang. Tubuhku terasa mulai panas." "Kekasihku, kau memang hebat. Tidak pernah aku menemui gadis luar biasa seperti dirimu sebelumnya!" Liris Merah memekik kecil lalu tarik tangan Pangeran Matahari.



SATUWULAN Srindi, murid Perguruan Silat Lawu Putih se-perti diketahui telah mengalami nasib malang. Diperkosa oleh dua orang anggota Keraton Kaliningrat bernama Kunto Randu dan Pekik Ireng. Kejadian yang merupakan pukulan sangat hebat itu telah membuat Wulan Srindi rusak ingatan. Selain itu kecintaannya terhadap Wiro Sableng menyebabkan pula Wulan Srindi kemana-mana menebar cerita bahwa Pendekar 212 adalah suaminya dan Dewa Tuak adalah gurunya. Dan saat itu dia tengah mengandung jabang bayi usia tiga bulan hasil perkawinannya dengan Wiro.

Dengan bantuan lblis Pemabuk yang menyelamatkan dan mengajarkan beberapa ilmu kesaktian padanya, Wulan Srindi yang kini memiliki kulit wajah berwarna putih berhasil membunuh salah satu dari dua pemerkosanya yaitu Kuntorandu. Peristiwa itu meng-gegerkan pimpinan dan pengikut Keraton Kaliningrat. Karena Kuntorandu menemui ajal di hutan Ngluwer telak-telak di depan mata orang-orang Keraton Kaliningrat pada saat tengah dilakukan satu pertemuan rahasia.

Dalam Episode sebelumnya ("Azab Sang Murid") diceritakan bagaimana Wulan Srindi berhasil pula membunuk pemerkosanya yang kedua yaitu Pekik Ireng. Saat itu Wiro tengah menghadapi se-rangan puluhan anggota Keraton Kaliningrat. Dia tergaksa me-ngeluarkan ilmu "Membelah Bumi Menyedot Arwah" yang di-dapatnya dari Luhrembulan alias Hantu Santet Laknat dari Negeri Latanahsilam. Empat belas orang Keraton Kaliningrat, di antaranya dua tokoh silat bernama Ki Demang Timur dan Ki Demang Barat amblas jatuh ke dalam tanah yang terbelah. Satu diantara mereka yaitu Pekik lreng diselamatkan oleh seorang berpakaian hijau yang muncul secara tiba-tiba dan ternyata adalah Wulan Srindi.

Tentu saja maksud Wulan Srindi.bukan hendak menolong. Pekik lreng dibawa ke satu tempat. Setelah Wulan Srindi menga-takan siapa dia dan kebejatan apa yang telah dilakukan Pekik lreng terhadapnya anggota Keraton Kaliningrat itu berusaha membunuh Wulan Srindi. Pekik lreng tidak menganggap sebelah mata karena dia memiliki ilmu kebal, tak mempan pukulan sakti tak tembus senjata tajam. Namun ternyata Wulan Srindi telah mengetahui kelemahan ilmu kebal lawan. Hal ini tak sengaja diketahuinya ketika dia pernah menempur orang-orang Keraton Kaliningrat di hutan Ngluwer sehabis terjadi bentrokan dengan awak kapal Cina yang kehilangan satu kantong kulit berisi madat.

Melihat lawan mengetahui kelemahan ilmu kebalnya, Pekik lreng jadi leleh nyalinya lalu ambil langkah seribu. Namun dia tldak mampu lari jauh. Setelah disembur dengan minuman keras yang menyebabkan kepala dan badannya berlubang hangus, dengan mempergunakan golok milik Pekik Ireng, sambil berteriak-teriak seperti orang kemasukan setan Wulan Srindi mencacah sekujur tubuh Pekik Ireng. Luar biasa mengerikan pembalasan dendam gadis malang yang telah berubah ingatan ini. Sehabis membunuh Wulan Srindi terduduk menangis di tanah. Mendadak Wulan hentikan tangisnya. Dia mendengar suara langkah kaki orang mendekati dari samping kanan. Sebelum sempat berpaling, satu sosok berpakaian putih jatuh tergelimpang tertelungkup di tanah di hadapannya.

Wulan Srindi berseru kaget. Lalu menjerit keras ketika mengenali siapa adanya orang yang tergelimpang.

"Wiro!" Wulan peluk Pendekar 212 lalu balikkan tubuh sang pendekar.

"Suamiku, apa yang terjadi?!" Wiro buka kedua matanya. Malam terlalu gelap dan pemandangannya agak kabur. Namun dia mengenali suara itu.

"Wulan, kaukah ini?"

"Betul, aku Wulan istrimu ..." Wiro jadi terdiam mendengar ucapan itu. Lidahnya mendadak kelu.

"Wiro! Katakan apa yang terjadi. Mukamu sepucat kain kafan!"

"Aku ... aku terkena pukulan seorang bernama Pangeran Muda."

"Apa?!" Wulan Srindi terkejut besar. Dia membuka bagian depan baju Wiro lebar-lebar.

"Wiro, beri tahu bagian mana yang terkena pukulan?"

"Pertengahan dada. Tak ada tanda cidera ..." Wulan Srindi balikkan lagi tubuh Wiro. Bagian belakang baju yang robek, dirobeknya lagi lebih besar. Dalam gelap di bawah cacat panjang bekas sambaran ujung tongkat Sinto Gendeng di punggung Wiro, Wulan melihat tanda merah besar dilingkari warna biru.

"Kau terkena pukulan Memukul Bukit Meremuk Gunung! Jika dalam beberapa hari kau tidak mendapatkan obat penangkal, nyawamu tidak tertolong lagi ..." Wiro tertawa. Wulan Srindi tepuk-tepuk pipi Pendekar 212

"Kenapa kau masih bisa tertawa?" tanya si gadis.

"Aku tidak tahu. Tapi jika mendengar kematian aku merasa lega ...".

"Gila!" teriak Wulan Srindi.

"Dengar Wiro, dengar suamiku! Aku tidak ingin kau mati! Aku tidak mau anakku lahir tanpa ayah!" Wiro garuk kepala. Mulutnya ingin tertawa bergelak. Namun dalam hati dia setengah mengeluh setengah memaki.

"Celaka! Bagaimana aku mau meyakinkan bahwa antara aku dan dia tidak ada ikatan perkawinan! Kalau dia hamil, itu bukan anakku. Tapi akibat perbuatan bejat orang-orang Keraton Kaliningrat!"

"Wiro suamiku," Wulan Srindi lanjutkan ucapan.

"Aku pernah dihantam pukulan yang sama. lblis Pemabuk membawaku menemui seorang yang mampu menyembuhkan. Wiro, apakah kau bisa berjalan sejauh setengah hari dari tempat ini? Aku akan membawamu ke tempat orang yang mampu menolong itu."

"Wulan, aku sangat berterima kasih kau mau memikirkan keselamatan diriku. Kau mau menolong. Tapi rasanya aku tak akan sanggup berjalan sejauh itu. Dua kakiku seperti lumpuh. Pemandangan mataku terganggu."

"Kalau begitu aku akan mendukungmu!"

"Kau tidak mampu melakukan itu ..."

"Harus mampu! Kau suamiku! Bagaimana aku bisa hidup tanpa dirimu?! Kalaupun kita harus mati bersama itu lebih baik dari membiarkan dirimu dalamkeadaan seperti ini." Wiro pejamkan mata. Hatinya sangat tersentuh. Begitu banyak orang memperlihatkan kebaikan dan rela berkorban untuk dirinya. Dia ingat Eyang Sinto Gendeng. Dia ingat pada Kapak Naga Geni 212 dan batu sakti yang ada di dalam tubuhnya. Dua senjata itu diketahui merupakan penangkal racun yang sangat ampuh. Mengapa kini tidak mampu memusnahkan racun pukulan Pangeran Muda? Mungkin karena dia telah berlaku kualat pada Eyang Sinto?

Susah payah Wulan berusaha mengangkat Wiro. Sampai mandi keringat diatak berhasil mencoba memanggul pemuda itu di atas salah satu bahunya.

"Wulan, jangan memaksa diri. Pergilah. Tinggalkan aku sendirian di sini." Gadis muka putih itu ingat apa yang dilakukan lblis Pemabuk ketika dia mengalami cidera akibat pukulan Memukul Bukit Meremuk Gunung. Dia harus melakukan hal yang sama agar Wiro mampu bertahan lebih lama sebelum mendapat pertolongan. Maka dengan cepat Wulan Srindi menotok beberapa bagian tubuh sang pendekar. Akibat totokan muka Wiro yang tadi pucat kelihatan berubah sedikit merah. Namun di sela bibir sebelah kiri kelihatan ada lelehan darah.

Wulan terpekik. Dia keluarkan sapu tangan biru muda yang dulu pernah diserahkan pada Wiro namun kemudian dikembalikan. Dengan sapu tangan itu dia seka lelehan darah. Dulu dengan sapu tangan itu juga dia menyeka darah di mulut Wiro yang luka akibat tamparan Sinto Gendeng. Mengingat kejadian yang terulang kembali ini Wiro menghela nafas dalam dan pejamkan kedua matanya.

"Luka dalammu lebih parah dari yang pernah aku alami. Apa lagi yang harus aku lakukan?" Si gadis terduduk di tanah.

"Wiro, aku akan menyeretmu!" Wulan Srindi belum putus asa.

"Kau tidak perlu melakukan hal itu. Wulan, pergilah ...." Tiba-tiba satu bayangan aneh melayang turun dari atas pohon besar. Disusul suara perempuan.

"Pendekar Dua Satu Dua Wiro sableng. Apakah kau berkenan menerima pertolonganku?" Wiro angkat kepalanya sedikit sementara Wulan Srindi memperhatikan dengan mata tak berkesip.

"Siapa?!" Tanya Wiro .

"Aku seorang sahabat."

"Bunga? Ah, kau bukan Bunga. Suaramu lain ..."

"Betul, aku memang bukan Bunga." Bayangan itu berubah makin jelas, membentuk sosok seorang perempuan berwajah cantik sekali.

"Bidadari Angin Timur!" Wiro setengah berseru dan mencoba bangkit namun jatuh terbaring kembali. Mahluk bayangan tersenyum.

"Bidadari Angin.Timur berambut pirang. Rambutku hitam. Bidadari Angin Timur berwajah cantik. Wajahku buruk ..." Wiro tatap wajah itu,

"Tidak, kau tidak buruk. Wajahmu cantik sekali. Ada ketulusan dan kesetiaan dalam wajahmu ..." Kata-kata itu hanya terucap dalam hati.

"Lalu siapa dirimu sebenarnya? Mengapa bicara berteka-teki?" Wulan Srindi membuka mulut. Ada rasa curiga bercampur marah tapi juga ada perasaan cemburu.

"Kau bukan Bidadari Angin Timur atau jejadiannya. Gadis itu sudah mati. Aku tahu sekali hal itu!" Mahluk cantik berpaling pada Wulan Srindi, tersenyum dan berkata.

"Oh, begitu?"

"Jika kau tidak mau memberi tahu siapa dirimu, lekas menyingkir dari hadapanku!" Wulan Srindi keluarkan ancaman.

"Sahabat, saat ini aku belum dapat memberi tahu nama atau menjelaskan siapa diriku." Menjawab perempuan cantik berujud bayang-bayang. Lalu dia berpaling pada Wiro dan kembali bertanya.

"Pendekar, apakah kau bersedia menerima pertolonganku? Kau menderita luka dalam sangat parah. Jika tidak mendapat pengobatan tubuhmu akan membusuk. Nyawamu tidak akan tertolong lagi."

"Enak saja kau bicara!" bentak Wulan Srindi.

"Kau tahu apa mengenai luka dalam yang diderita suamiku! Lalu kau punya kemampuan apa untuk mengobatinya!" Mahluk yang dibentak masih bisa tersenyum.

"Aku memang orang bodoh. Mana punya kemampuan mengobati orang. Namun semua yang akan aku lakukan semata-mata berdasarkan kuasa Tuhan Yang Maha Pengasih dan Maha Penyembuh. Jika diantara kalian ada yang tidak berkenan menerima Kuasa Sang Penyembuh maka aku mohon maaf dan saat ini juga aku minta diri dari hadapan kalian."

"Tunggu ..." Ucap Wiro ketika dilihatnya perempuan cantik bayangan itu hendak bergerak pergi.

"Jika kau punya kemampuan menolongku, aku sangat berterima kasih." Perempuan bayangan melirik ke arah Wulan Srindi Yang dilirik diam saja, mungkin masih menaruh rasa was-was. Perempuan bayangan lalu minta bantuan Wulan Srindi untuk mem-balikkan tubuh Wiro. Sebelum melakukan hal itu Wulan Srindi berkata.

"Jika kau berdusta dan menipu, siapapun kau adanya akan aku pecahkan kepalamu!" Masih dengan tersenyum perempuan cantik itu menjawab.

"Manusia biasa memang sering berdusta, acap kali menipu. Tetapi Tuhan tidak pernah berdusta, tidak pernah menipu." Wulan Srindi terdiam mendengar ucapan orang. Namun akhirnya dia lakukan apa yang diminta . Perlahan-lahan dia membalikkan tubuh Wiro hingga terbaring menelungkup. Punggung yang cacat dan ada tanda merah biru tersingkap lebar. Perempuan bayangan berlutut di sisi kanan Pendekar 212. Setelah sesaat memandangi punggung pemuda itu maka dengan suara perlahan tapi cukup jelas terdengar di telinya Wiro dan Wulan Srindi dia berkata.

"Kitab Seribu Pengobatan. Halaman dua ratus tiga. Pengo-batan ke delapan ratus enam belas. Barang siapa terkena pukulan beracun yang meninggalkan tanda cidera di bagian yang berlawanan dari yang dipukul maka ada tiga hal yang harus dilakukan.

"Tunggu dulu!" Tiba-tiba Wiro berkata setengah berseru, memotong kata-kata perempuan bayangan.

"Kau menyebut Kitab Seribu Pengobatan. Apa yang kau ketahui tentang kitab itu? Kau seperti tengah membacanya. Malah kau mampu menyebut halamannya."

"Pendekar, saat ini sebaiknya kau berdiam diri dulu. Jangan banyak bersuara. Mengenai pertanyaanmu, biar nanti saja aku menjawab." Kata-kata perempuan bayangan segera disahuti Wulan Srindi.

"Dia layak menanyakan. Kitab itu miliknya. Lenyap dicuri orang beberapa waktu lalu!"

"Sahabat, kalau kitab itu memang milik Pendekar Dua Satu Dua, satu hari kelak kitab itu akan kembali padanya. Sekarang apakah aku boleh melanjutkan menolong dirinya?" Wulan Srindi tidak menjawab. Perempuan bayangan kembali memulai usahanya untuk menolong Wiro. Dia mengulang ucapannya tadi.

"Kitab Seribu Pengobatan. Halaman dua ratus tiga. Pengo-batan ke delapan ratus enam belas. Barang siapa terkena pukulan beracun yang meninggalkan tanda cidera di bagian yang berlawanan dari yang dipukul maka....." Belum sempat perempuan bayangan menyelesaikan kata-katanya tiba-tiba satu bayangan merah laksana burung raksasa berkelebat menukik dari arah belakang. Wiro yang terbaring menelungkup dengan muka menghadap ke jurusan datangnya bayangan merah mencium bahaya, serta merta berteriak.

"Sahabat! Awas! Ada mahluk aneh membokongmu!" Saat itu juga lima larik cahaya merah berkiblat angkerl Wiro angkat tangan kanan, bermaksud melepas satu pukulan sakti untuk menangkis serangan membokong. Namun astaga! Apa yang terjadi? Tangannya lumpuh, tak sanggup diangkat!

"Celaka! Aku tak mungkin menolong!" Wulan Srindi sendiri dalam keterkejutannya masih mampu melepas pukulan Membelah Ombak Menembus Gunung. Ini adalah jurus pukulan sakti yang dimilikinya sebagai murid Perguruan Silat Lawu Putih. Dia melancarkan serangan ini karena tidak punya cukup waktu untuk menyembur dengan minuman keras dalam kendi. Walaupun otaknya tak beres dan ada rasa benci terhadap perempuan bayangan, namun melihat orang berlaku pengecut, menyerang secara membokong, gadis ini masih punya pikiran untuk menolong. Wulan Srindi terpekik. Satu kekuatan dahsyat menerpa dirinya. Membuat gadis ini jatuh terjengkang lalu bergulingan di tanah. Lima larik sinar merah angker terus membeset ke arah tubuh sebelah belakang perempuan bayangan.

"Wusss!"* * *DUAHANYA sekejapan mata lagi lima larik sinar merah itu akan menghantam telak sasaran, tiba-tiba tubuh perempuan bayangan memancarkan cahaya begemerlap laksana percikan ratusan bunga api. Suara seperti petir menggelegar menggoncang seantero tempat lima kali berturut-turut sewaktu lima larik sinar merah berbenturan dengan ratusan cahaya biru bergemerlap yang memancar keluar dari sosok perempuan bayangan. Perempuan ini goyangkan dua bahunya. Ratusan bunga api biru yang terpencar-pencar akibat bentrokan dengan lima larik sinar merah bergabung membentuk satu lingkaran aneh.

Lingkaran biru yang begemerlap ini lalu melesat ke arah bayangan merah yang tadi melepaskan serangan. Satu jeritan keras menyerupai lolongan srigala hutan terdengar merobek langit. Sosok serba merah mengepul tersungkur di tanah, tepat di hadapan Wulan Srindi hingga gadis ini berjingkrak dan terpekik!

"Setan pembokong siapa kau?!" Wulan Srindi membentak. Dia cepat mengambil sebuah kendi tanah lalu meneguk isinya. Mulut siap menyembur kearah orang yang tergelimpang di tanah. Tapi tak jadi karena dia keburu melengak ngeri melihat keadaan orang itu yang ternyata adalah seorang nenek berambut dan bermuka merah, mengenakan pakaian selempang kain warna merah robek tak karuan rupa. Bagian dada yang tersingkap memperlihatkan payu dara sebelah kiri yang sangat besar, berbeda dengan payu dara sebelah kanan yang peot keriput. Sepasang mata merah mendelik besar seperti mau melompat keluar dari rongganya. Mulut keluarkan suara erangan disertai kucuran darah bewarna hitam! Perempuan cantik bayangan tidak beranjak dari tempatnya berlutut di samping kanan Wiro. Mulutnya berucap perlahan.

"Antara kita tak ada silang sengketa atau dendam sakit hati. Mengapa kau menyerangku? Salahkah kalau aku melindungi diri dari perbuatan jahatmu tadi?" Sosok yang tergeletak di tanah keluar-kan suara menggembor parau. Mulut megap-megap, tenggorokan turun naik. Sepertinya dia hendak menyemburkan ucapan kemarah-an namun tak mampu dikeluarkan. Tiba-tiba didahului oleh satu jerit-an merobek langit, tubuh mahluk serba merah itu meledak tercabik-cabik, berubah menjadi tujuh potongan daging yang ditancapi tulang belulang dan dikobari api, mencelat ke udara. Sebelum hilang dari pemandangan tujuh potongan tubuh yang dikobari api itu menyatu kembali, membentuk sebuah bola api besar dan melesat ke langit hingga akhirnya lenyap dari pemandangan. Semua terjadi begitu cepat dan luar biasa mengerikan. Untuk beberapa ketika kesunyian menggantung di udara.

Di tempat jauh, di sebuah taman di halaman belakang gedung Kepatihan, pada saat sosok merah meledak dan tercabik menjadi tujuh bagian, Wira Bumi yang baru saja menghabiskan secangkir kopi hangat dan bermaksud masuk ke dalam gedung tiba-tiba tersentak kaget. Dia melihat kiblatan cahaya merah tiga langkah di hadapannya. Bersamaan dengan itu di telinganya mengiang suara raungan panjang menggidikkan. Dia mengenali benar suara itu.

"Nyai ... ?" ucapnya dengan bibir bergetar. Dia tertegun beberapa ketika lalu gelengkan kepala.

"Apa yang.terjadi dengan diriku?" Dengan hati tak enak Patih Kerajaan ini melangkah masuk ke dalam gedung. Kembali ke tempat kejadian.

"Hai! Kau tahu siapa mahluk jahanam tadi? Manusia atau setan?" Wulan Srindi memecah kesunyian, bertanya pada perempuan bayangan.

"Setahuku dia adalah manusia yang telah pindah ke alam roh, menemui kematian puluhan tahun silam. Penghuni pekuburan Kebonagung. Kalau tidak salah dia dipanggil dengan nama Nyai Tumbal Jiwo ..."

"Heran, bagaimana kau tahu semua itu?" ucap Wiro sambil mencoba menggerakkan tangan kiri kanan tapi tetap tergontai lumpuh. Mahluk perempuan bayangan hanya tersenyum.

"Aku pernah mendengar nama itu. Nyai Tumbal Jiwo adalah mahluk jahat guru Wira Bumi, yang sekarang menjabat Patih Kerajaan .... Apa yang dikatakan Wiro ini adalah sesuai dengan yang didengarnya dari Djaka Tua sebelum dibunuh oleh Cagak Lenting alias Si Mata Elang atas perintah Patih Wira Bumi. Cagak Lenting sendiri kemudian dibunuh oleh Nyi Retno Mantili. (Baca Episode sebelumnya berjudul "Azab Sang Murid")

"Pendekar apakah aku bisa melanjutkan pekerjaan mengobati pendekar ..."

"Namaku Wiro. Jangan terus-terusan memanggilku pendekar" ucap Wiro yang saat itu terbaring menelungkup. Mahluk bayangan tersenyum duduk bersila di samping kanan Wiro. Mata menatap ke punggung yang tersingkap, mulut berucap.

"Kitab Seribu Pengobatan. Halaman dua ratus tiga. Pengobat- an ke delapan ratus enam belas. Barang siapa terkena pukulan beracun yang meninggalkan tanda cidera di bagian yang berlawanan dari yang dipukul maka beradi dia telah terkena satu pukulan mengandung racun jahat yang bisa membuat tubuhnya busuk dan membunuhnya dalam waktu. tiga hari. Untuk. menolongnya ada tiga hal yang hams dilakukan. Pertama memohon doa berdoa pada Tuhan Maha Kuasa Maha Penyembuh agar orang yang cidera disembuhkan dari cideranya. Kedua buat guratan tanda silang tepat di atas bagian tubuh yang cidera. Guratan bisa dilakukan dengan mempergunakan kayu, batu tapi akan lebih baik jika dilakukan dengan ujung kuku tangan disertai sedikit aliran tenaga dalam atau hawa sakti. Ketiga rebus empat helai daun sirih. Air remasan daun diminumkan , empat helai daun sirih lalu ditempelkan di bagian tubuh orang yang cidera dengan ujung daun mengarah ler, kilen, kidul, dan wefan."

Setelah mengeluarkan ucapan itu perempuan cantik dalam ujud bayangan memandang pada Wiro dan Wulan Srindi.

"Mari kita berdoa pada Yang Kuasa dalam hati masing-masing, memohon kesembuhan." Mahluk bayangan berujud perem-puan cantik ini pejamkan mata. Wiro melakukan hal yang sama walau dalam hati dia bertanya-tanya.

"Mahluk aneh mengenal Tuhan. Apakah Tuhannya sama de-ngan Tuhanku?". Sementara mahluk bayangan dan Wiro berdoa memohon kesembuhan pada Yang Maha Kuasa, Wulan Srindi teguk minuman keras dalam kendi. Mulutnya kemudian berucap perlahan.

"Gusti Allah, aku memohon di hadapanMu, sembuhkan suamiku." Tak selang berapa lama perempuan bayangan dan Wiro membuka mata masing-masing. Perempuan bayangan gerakkan tangan kanan, diletakkan di punggung Wiro. Dengan ujung kuku ibu jari tangan kanan dia menggurat, membuat tanda silang tepat di atas punggung yang cidera. Begitu tanda silang berbentuk, dari bagian tubuh yang cidera membersit darah kental berwarna merah kehitaman disertai kepulan asap,menebar bau tak enak.

Wiro sendiri saat itu menggigit bibir kuat-kuat menahan sakit luar biasa. Dia merasa seolah dicengkeram tangan raksasa tak kelihatan yang hendak menjebol dan membongkar punggungnya. Bagaimanapun Wiro berusaha bertahan akhirnya meledak juga jeritannya.

"Kurang ajar! Kau bukan menolong! Kau hendak membunuh suamiku!" teriak Wulan Srindi lalu melompaf menerjang ke arah perempuan bayangan. Tendangan kaki kanannya melesat ke kepala orang. Mahluk bayangan angkat tangan kirinya. Telapak tangan dikembang, di arahkan pada Wulan Srindi. Mulutnya berucap.

"Jangan bergerak, jangan bersuara. Atau pendekar ini tak – akan dapat disembuhkan!" Dalam marahnya Wulan Srindi tidak perdulikan ucapan orang. Dia malah lipat gandakan tenaga dalam sambil tangan kiri mengambil sebuah kendi yang tergantung di pinggang. Namun semua gerakan itu mendadak sontak terhenti. Serangkum angin bersiur halus, keluar dari telapak tangan perempuan bayangan. Wulan Srindi merasa ada angin dingin menyapu sekujur tubuhnya. Sat itu juga dia tak mampu bergerak lagi. Perlahanlahan sosoknya yang tadi mengapung di udara turun ke bawah, terputar membelakangi Wiro. Kaki kiri menginjak tanah, kaki kanan masih dalam sikap menendang sementara tangan kanan terkulai tak bergerak di samping dan tangan kiri dalam sikap hendak mengambil kendi di pinggang.

"Jahanam keparat! Kau apakan diriku?!" Teriak Wulan Srindi. Namun teriakan itu hanya bergema di dalam hati karena jangankan berteriak, berkatapun dia tak mampu! Lucu sekali keadaan Wulan Srindi. Tidak beda dengan sebuah patung. Wiro yang menyaksikan kejadian itu kasihan ada geli juga ada.

Kepulan asap di punggung Wiro perlahan-lahan sirna dalam kegelapan. Cidera dengan tanda merah dilingkari warna biru tidak kentara lagi. Namun daging punggung di bagian yang cidera itu kelihatan membengkak ke atas sementara darah merah kehitaman masih terus mengucur.

"Pendekar, aku telah melakukan apa yang bisa aku lakukan. Tinggal kini mencari empat lembar daun sirih. Kurasa hal itu bisa dikerjakan oleh sahabat berpakaian hijau yang membekal banyak kendi di pinggangnya." Habis berkata begitu perempuan bayangan bergerak bangkit. Namun sebelum berdiri, dalam keadaan setengah berjongkok dia dekatkan wajahnya ke telinga kiri Wiro dan berbisik.

"Pendekar ada sesuatu yang hendak aku sampaikan padamu. Harap kau mendengar saja dan jangan bicara. Kitab Seribu Pengobatan milikmu ada padaku. Sebelum mati Hantu Malam Bergigi Perak berpesan agar kitab itu diserahkan padamu. Harap kau tidak gusar. Saat ini aku tidak dapat menyerahkan kitab padamu. Ada yang aku kawatirkan. Kalau berkenan datanglah ke Bukit Menoreh pada purnama hari ke empat belas minggu depan. Cari pohon jati yang doyong ke timur. Tunggu di situ. Tepat pada pertengahan malam kau akan mendengar tanda berupa suara burung perkutut tiga kali berturut-turut. Pada saat kita bertemu kitab akan aku serahkan padamu. Usahakan datang seorang diri. Karena kalau ada orang ke tiga keadaan bisa berubah nanti. Aku pergi sekarang. Semoga kau lekas sembuh."

Mahluk bayangan berujud perempuan cantik usapkan tangan kanannya di atas kening Wiro. Pemuda ini merasa dadanya yang sejak tadi sesak menjadi lega. Rasa sakit di punggung jauh berkurang. Pemandangannya yang tadi guram menjadi lebih jernih. Wiro berusaha membuka mulut hendak mengatakan sesuatu. Namun perempuan bayangan cepat memberi tanda agar Wiro tidak mengeluarkan suara. Sebelum meninggalkan tempat itu perempuan bayangan angkat tangan kirinya. Telapak yang terkembang diarahkan pada Wulan Srindi. Wulan merasa angin dingin menyapu dirinya. Saat itu juga tubuhnya yang kaku bisa bergerak dan mulut yang bisu mampu bersuara kembali. Dia membalikkan badan hendak mendamprat namun perempuan bayangan tak ada lagi di tempat itu. Wulan Srindi melompat.

‘Wulan, kau mau kemana?" tanya Wiro.

"Aku mau mengejar setan betina tadi!" Jawab Wulan Srindi.

"Jangan lakukan itu." Langkah Wulan terhenti. Dia meman-dang wajah Wiro sejurus lalu berkata.

"Kalau begitu biar aku pergi mencari daun sirih untuk obatmu. Sebelum matahari terbit aku akan kembali."

"Terima kasih kau mau menolongku ..." Wulan Srindi menyeringai.

"Hantu perempuan itu saja mau menolongmu. Apa lagi aku yang istrimu!" Wiro terdiam. Tapi kemudian dia tertawa gelak-gelak.

"Kenapa kau tertawa? Apa yang lucu?!" tanya Wulan Srindi.

"Tidak ada yang lucu. Saat ini sepertinya aku kepingin jadi gila!"

"Oala. Kalau begitu bertambah satu lagi manusia sinting di dunia ini!" ucap Wulan Srindi. Sambil tertawa cekikikan gadis ini tinggalkan tempat itu. . Seperti yang dijanjikannya, sebelum sang surya muncul di ufuk timur Wulan Srindi kembali ke tempat dimana dia meninggalkan Wiro. Namun kagetnya bukan alang kepalang ketika mendapatkan pemuda yang dianggapnya sebagai suaminya itu tak ada lagi di situ.

"Pasti ini pekerjaan setan perempuan itu! Jahanam betul Kemana aku harus mencarinya?!" Wulan Srindi marah sekali. Dia ambil sebuah kendi yang tergantung di pinggang. Meneguk minuman keras dalam kendi hingga habis. Kendi yang kosong lalu dibanting hingga amblas masuk ke dalam tanah! Seperti orang kesetanan dari mulutnya keluar jerit berkepanjangan.* * *TIGADALAM keadaan tubuh lunglai tak mampu bergerak dan didera demam panas Pendekar 212 Wiro Sableng menyadari kalau saat itu dia dipanggul orang dan dibawa lari di kegelapan malam. Dia berusaha mengerahkan tenaga dalam namun akibatnya aliran darahnya di beberapa tempat tertahan. Tak sanggup bertahan akhirnya Wiro jatuh pingsan.

Dua hari kemudian. Didahului satu tarikan nafas panjang perlahan-lahan Wiro membuka kedua matanya. Dia jadi terkesiap ketika kemanapun dia memutar mata hanya kegelapan yang terlihat. Telinganya menangkap suara dua perempuan bicara perlahan-lahan.

"Gila! Apakah aku sudah buta? Atau sudah mati ... Jangan jangan aku berada dalam liang kubur. Mengapa sangat gelap?" ucap Pendekar 212 dalam hati. Saat itu dia terbaring menelungkup di atas satu benda keras dan dingin. Wiro coba gerakkan tangan kanan dan berusaha bangun. Ternyata dia tidak mampu melakukan, Dia gerakkan kaki kiri. Juga tidak bisa. Coba dongakkan kepala. Tidak berhasil. Wiro sadar.

"Ada orang yang menotok tubuhku. Siapa? Dua perempuan itu? Dimana mereka? Gelap sialan! Aku tak bisa melihat apa-apa!" Lapat-lapat dikejauhan Wiro mendengar suara air memancur Lalu kembali ada suara dua orang perempuan berbisik-bisik. Walau cuma dekat tapi karena sangat gelap dia tidak bisa melihat kedua orang itu.

"Hai! Aku berada dimana? Siapa yang barusan bicara? Apa yang terjadi dengan diriku?" Wiro keluarkan ucapan. Suara berbisik serta merta lenyap. Wiro jadi penasaran. Tubuhnya terasa tidak panas lagi. Dia coba gerakkan tangan dan kaki. Tidak mampu. Ter-nyata dia dalam keadaan tertotok. Wiro coba mengingat-ingat. Ber-mula ketika di satu tempat dia ditinggal oleh Wulan Srindi. Gadis itu pergi untuk mencari daun sirih guna mengobati dirinya. Dalam keadaan tubuh cidera dan digerayangi demam panas tiba-tiba berke-lebat satu bayangan dan tahu-tahu dia telah berada di atas bahu seseorang, dibawa berlari dalam gelapnya malam sampai akhirnya dia jatuh pingsan.

"Aku tahu ada dua orang perempuan di tempat ini."Wiro keluarkan ucapan.

"Apakah kalian yang menolong dan membawaku ke sini. Kalau kalian memang punya niat baik menolongku, aku mengucap-kan terima kasih. Tapi mengapa tidak mau unjukkan rupa? Mengapa menotokku segala? Dan ini tempat apa adanya? Mengapa gelap sekali. Kuburanpun tidak segelap ini!"

Dari samping kiri terdengar suara orang menahan tawa. Disusul suara ucapan dari samping kanan.

"Kau tahu gelapnya kuburan. Memangnya sudah pernah di kubur?! Apa sudah pernah mati?! Berarti saat ini kau adalah hantu jejadian! Hik..hik!" Pendekar 212 memaki dalam hati.

"Dia sudah siuman dan mulai banyak bicara. Mungkin perlu kita totok untuh membungkam mulutnya!" Dalam gelap Wiro pejam-kan mata sesaat. Dia coba mengingat-ingat. Dia rasa-rasa pernah mendengar suara itu. Tapi lupa dimana, apa lagi mengenali orangnya. Tiba-tiba murid Sinto Gendeng ingat kembali akan cidera parah yang dialaminya. Dia berkata.

"Aku harus keluar dari tempat ini! Aku tak mau menemui ajal di sini!"

"Eh, memangnya kau tahu kalau dirimu mau mati?!"

"Keluarkan aku dari sini atau ..."

"Tak ada gunanya mengancam. Kau dalam keadaan tertotok!"

"Kalau begitu lekas lepaskan totokan di tubuhku. Kalau tidak

kau akan menyesal seumur-umur!"

"Hik ... hik, mengancam lagi!"

"Dengar, jika terjadi sesuatu dengan disiku, kalian berdua harus bertanggung jawab ...."

"Kami membawamu kesini. Apa itu bukan satu bukti tanggung jawab?!"

"Tanggung jawab kentut! Aku dalam keadaan cidera berat. Aku butuh pengobatan. Seseorang tengah menolongku. Tapi kalian menculik dan membawaku ke tempat celaka ini! Aku akan menemui ajal! Aku akan segera mati!" Wiro berteriak keras hingga ruangan batu bergetar. Dadanya turun naik. Lalu mulutnya berucap perlahan.

"Aku tidak takut mati. Tapi aku tidak mau mati di tempat celaka ini. Keluarkan aku dari sini!"

"Pendekar Dua Satu Dua! Kami tahu semua apa yang terjadi dengan dirimu. Kami telah melakukan yang terbaik untukmu. Yang Maha Kuasa masih menolong mu. Kini saatnya kau membalas budi kebaikan kami." Salah satu dari dua perempuan dalam gelap keluarkan ucapan.

"Kami ... kami! Siapa kalian? Mengapa menyekap aku di tempat gelap ini! Mengapa kalian tidak berani unjukkan muka?! Jelas membekal niat tidak baik!"

"Siapa bilang kami tidak berani unjuk muka!" Tiba-tiba sebuah obor menyala. Tempat itu kini jadi terang benderang. Sepasang mata Wiro berputar. Temyata dia berada di sebuah ruangan batu. Saat itu dia terbaring menelungkup di atas sebuah ketiduran terbuat dari batu, tanpa baju, hanya mengenakan celana. Pandangan Wiro segera saja membentur dua sosok tubuh dibalut pakaian merah dan biru, bersanggul digulung di atas kepala, berwajah cantik jelita.

"Wong edan! Kalian rupanya!" ucap Pendekar 212 setengah berteriak begitu mengenali. Jengkel sekali tapi juga merasa gembira. Dua orang itu ternyata adalah Liris Merah dan adiknya Liris Biru, murid Hantu Malam Bergigi Perak yang telah menemui ajal di tangan Sinto Gendeng. Keduanya memperhatikan Wiro sambil senyum-senyum. Seperti dituturkan sebelumnya dua gadis itu membawa jenazah Hantu Malam Bergigi Perak ke Goa Cadasbiru di Kaliurang. Namun di tengah jalan keduanya berubah pikiran. Jenazah sang guru mereka kubur di sebuah bukit kecil lalu keduanya kembali ke tempat dimana Hantu Malam Bergigi Perak menemui ajal. Tidak terduga di satu tempat mereka menemui Pendekar 212 dalam keadaan cidera berat tengah ditolong oleh Wulan Srindi.

"Setelah melihat kami, apa kau masih punya pikiran bahwa kami membekal niat jahat?" Bertanya Liris Biru.

"Kalian menculik dan membawa aku ke tempat ini. Kalian juga menotok tubuhku! Siapa yang tidak akan punya dugaan kalau kalian memang punya niat jahat?!" Tukas Pendekar 212. Lalu menyam-bung ucapannya.

"Aku jadi bingung. Kalau kalian memang orang-orang jahat mengapa dulu menciumku?" (Baca serial Wiro Sableng episode sebelumnya berjudul "Nyi Bodong") Liris Merah dan Liris Biru jadi kemerahan wajah masing-masing mendengar kata-kata pemuda itu.

"Kalau kami memang orang-orang jahat, seharusnya pada saat pertama kali kami menemuimu tergelimpang di tanah dalam keadaan tak berdaya, kami sudah membunuhmu tapi kami punya alasan kuat untuk menghabisi nyawamul" Liris Merah keluarkan ucapan.

"Hebat! Dosa kesalahan apa yang telah aku buat hingga enak saja kalian mau membunuhku?!"

"Bukan kau yang punya dosa! Tapi gurumu!" jawab Liris Biru.

"Guruku? Maksud kalian Eyang Sinto Gendeng?" Wiro kere-nyitkan kening. Hendak menggaruk kepala tapi tidak bisa. Liris Merah melangkah lebih dekat ke pembaringan batu.

"Dengar," ucap si gadis.

"Gurumu Sinto Gendeng telah membunuh guru kami Hantu Malam Bergigi Perak! Keji sekali!" Kejut Pendekar 212 bukan alang kepalang. Kalau saja tidak dalam keadaan tertotok, Wiro pasti sudah melesat melompat mendengar ucapan Liris Merah itu.

"Aku tidak percaya! Jangan kau bicara tak karuan! Beraninya memfitnah guruku!" Teriak Wiro. Kini Liris Biru yang melangkah mendekati pembaringan batu.

"Kami memang tidak melihat peristiwanya. Tapi ada seorang

menyaksikan kejadian itu ...."

"Siapa?" tanya Wiro dengan suara bergetar.

"Seorang kakek bermata belok yang salah satu dari dua telinganya terbalik! Tukang beser bernama Setan Ngompol!" Jawab Liris Biru.

"Ah, kakek itul Mungkin saja dia salah melihat. Dia sudah tua matanya sudah mulai rabun. ...." Liris Merah mencibir.

"Dia memang sudah tua, tapi matanya tidak rabun apa lagi butal Dan ucapannya tidak dusta!"

"Kalau kalian merasa yakin guruku Eyang Sinto Gendeng yang membunuh guru kalian, lalu mengapa kalian tidak segera saja membunuhku? Malah sebaliknya menolongku?"

"Kalau saat ini kau memang minta mati, kami tidak segan-segan melakukannya!" kata Liris Merah pula dengan menahan amarah. Wiro terdiam tapi otaknya berjalan. Kalau dua orang gadis itu tidak membunuhnya berarti ada sesuatu yang mereka harapkan. Akhirnya Wiro berkata.

"Aku tidak bisa percaya begitu saja kata-kata kalian. Aku harus menemui Setan Ngompol. Aku harap kalian segera melepas-kan totokan di tubuhku!"

"Dasar sableng. Mau enaknya sendiri. Tidak tahu terima kasih

menerima budi orang ..." ucap Liris Merah. Gadis ini mendekati Wiro lalu dengan dua jari tangan kanannya dia menusuk dua titik di punggung si pemuda. Saat itu juga totokan yang membuat kaku tubuh Wiro musnah.

"Totokan sudah kulepas! Kalau kau mau pergi silahkan pergi sekarang juga!" ucap Liris Merah pula dengan suara keras lantang. Wiro atur aliran darah dan kerahkan tenaga dalam. Sesaat kemudian tubuhnya melesat ke udara lalu melagang turun, berdiri senyum-senyum di antara dua gadis cantik Liris Merah dan Liris Biru.

"Tak perlu cengengesan segala. Kau bilang mau pergi. Kenapa masih jual tampang di sini?!" Kata Liris Merah sambil berdiri berkacak pinggang. Wiro tertawa.

"Sebelum pergi, aku perlu bicara dulu."

"Bicara apa?" tanya Liris Biru. Wiro usap-usapkan telapak tangannya satu sama lain.

"Pertama, aku harus mengucapkan terima kasih pada kalian berdua karena membawaku ke sini. Aku merasa telah menerima budi sangat besar. Kedua aku mohon maaf kalau tadi telah bicara keras dan kasar pada kalian berdua ..."

"Hemmm, aneh juga. Tadi kau marah-marah dibawa kesini. Sekarang malah berterima kasih dan minta maaf segab. Sepertinya minta dikasihani! Begitulah manusia, berbuat seenaknya dulu baru kemudian minta maaf!" Tukas Liris Merah pula. Wiro cuma menyengir. Tangan kanannya bergerak ke punggung, pada bagian yang cidera bekas pukulan Pangeran Muda dari Keraton Kaliningrat. Dia merasa ada sesuatu menempel di punggung itu. Diambilnya lalu diperhatikan. Wiro terkejut. Yang dipegangnya saat itu adalah selembar daun sirih yang telah layu, berwarna kehitaman. Wiro meraba lagi ke punggung. Sekali ini diadapatkan tiga lembar daun sirih sekaligus. Langsung saja dia ingat kejadian dan ucapan perempuan cantik bayangan.

",...empat helai daun sirih Ialu ditempelkan di bagian tubuh orang yang cidera dengan ujung mengarah ke ler, kilen, kidul dan wetan .... "

"Kalian berdua, Liris Merah, Liris Biru ..." ucap Wiro sambil memandang dari daun sirih dan pada dua gadis silih berganti.

"Kalian telah mengobati diriku?" Wiro merasa yakin kalau memang kedua gadis cantik itu yang telah menolong mengobatinya karena saat kejadian Wulan Srindi telah meninggalkan dirinya untuk mencari daun sirih yaitu sesuai dengan petunjuk perempuan bayangan.

"Tadi aku sudah mengatakan. Kami tahu semua yang terjadi. Dan kami berdua telah melakukan yang terbaik untukmu." Kata Liris Merah dengan wajah asam. Wiro menggaruk kepala. Ini pertama kali dia menggaruk dan terasa sedap sekali. Puas menggaruk dia berkata.

"Kalau tidak keberatan tolong jelaskan apa yang terjadi dan apa yang telah kalian lakukan." Liris Merah berpaling pada adiknya Liris Biru. Liris Biru kemudian menerangkan.

"Kami datang di tempat kau tergeletak pada malam dua hari lalu ...."

"Apa?! Jadi aku berada di tempat ini sudah selama dua hari?"

memotong Wiro. Liris merah anggukkan kepala. Lalu meneruskan penjelasannya.

"Kami datang pada saat kau roboh di samping seorang gadis yang pinggangnya dipenuhi kendi. Tak jauh dari situ ada satu sosok lelaki yang sudah jadi mayat dengan tubuh hancur seperti dicincang. Siapa adanya gadis berdandanan aneh itu?" Liris Biru bertanya sambil melirik melirik pada kakaknya.

"Namanya Wulan Srindi. Sengsara yang amat sangat membuat jalan pikirannya berubah. Dia diambil murid oleh lblis Pemabuk. Katakan, apa yang kalian ketahui selanjutnya ..."

"Gadis itu berusaha keras menolongmu tapi tidak bisa. Lalu muncul satu mahluk aneh. Perempuan cantik berbentuk-bayangan. Aku dan kakakku mendengar semua apa yang diucapkan mahluk bayangan itu untuk mengobatimu. Pokoknya kami mendengar semua pembicaraan kalian. Mahluk ini kemudian menolong mengobati cidera di punggungmu. Namun masih diperlukan empat lembar daun sirih untuk menuntaskan pengobatan. Ketika mahluk itu melenyapkan diri dan gadis bernama Wulan Srindi meninggalkanmu untuk mencari daun sirih, kami membawamu pergi. Kau kami bawa kesini. Tempat ini adalah Goa Cadasbiru, terletak di Kaliurang, tempat kediaman kami bersama mendiang guru ...." Wiro angguk-anggukkan kepala.

"Tadi aku tidak tahu berada dimana. Sekarang setelah tahu aku sangat bersyukur ...." Liris Biru meneruskan keterangannya.

"Sesuai ucapan mahluk bayangan kami cari empat lembar daun sirih. Kemudian kami tempelkan di punggungmu yang cidera. Tubuhmu mengepulkan asap hitam. Dari cidera di punggungmu membersit darah kehitaman yang kemudian secara aneh lenyap sendirinya. Selama dua hari dua malam kau tergeletak menelungkup di atas pembaringan batu itu, terserang demam panas. Kau sering mengigau, berteriak-teriak, memukul dan menendang. Kami terpak-sa menotokmu. Sekarang kau telah sembuh."

Wiro rapatkan dua tangan di atas kening, membungkuk dalam-dalam seraya berkata.

"Aku berhutang budi dan nyawa pada kalian berdua. Katakan bagaimana aku bisa membalasnya."

"Kami hanya ingin kau menjawab beberapa pertanyaan." Jawab Liris Merah pula.

"Pertama, siapa adanya perempuan cantik berbentuk bayangan itu?" Wiro menggaruk kepala.

"Aku sendiri tidak kenal padanya. Tapi dia seperti kenal padaku."

"Aku tidak tahu apa kau berdusta atau tidak." ujar Liris Merah.

"Pertanyaan kedua," Liris Biru yang berucap.

"Gadis bernama Wulan Srindi itu memanggilmu dengan sebutan suamiku. Apakah dia istrimu? Memangnya kau sudah kawin?" Wiro garuk kepala lalu menggeleng.

"Dia bukan istriku, aku bukan suaminya ...."

"Tapi kabarnya dia sudah hamil tiga bulan!" Potong Liris Merah dengan unjukkan wajah sinis.

"Aneh juga! Tidak dikawini tapi bisa hamil!" ucap Liris Biru setengah mengejek. Lalu tertawa cekikikan.

"Memang aneh. Seperti aku katakan tadi akibat derita sengsara yang tak sanggup dihadapinya, Wulan Srindi rusak jalan pikirannya. Sebelumnya dia mengaku sebagai murid Dewa Tuak. Lalu kemana-mana menebar ucapan bahwa aku adalah suaminya. Malah dia mengatakan kalau sudah hamil tiga bulan. Bahkan semua itu pernah dikatakannya pada guruku Eyang Sinto Gendeng. Aku kasihan padanya, tapi tak bisa berbuat apa ...."

"Derita sengsara apa yang begitu hebat hingga membuat dirinya rusak pikiran seperti itu?" Bertanya Liris Biru.

"Dia diperkosa ..." Jawab Wiro.

Liris Merah dan Liris Biru saling pandang dan sama-sama terdiam. Akhirnya Liris Merah membuka mulut

"Waktu mengobati dirimu, mahluk bayangan menyebut Kitab Seribu Pengobatan. Yang kami ingin tahu dimana beradanya kitab itu sekarang?"

"Aku melihat mahluk bayangan itu berbisik padamu. Apa yang dibisikkannya?" Liris Biru ikut ajukan pertanyaan. Wiro menggaruk kepala, mengingat-ingat.

"Saat itu dia mengatakan bahwa Kitab Seribu Pengobatan ada padanya dan kelak akan diserahkan padaku."

"Kapan? Dimana akan diserahkan?" Desak Liris Merah. Walau memang sudah ada perjanjian di satu tempat dengan mahluk bayangan namun Wiro tidak mau memberi tahu.

"Kalian berdua, aku telah berhutang budi dan nyawa pada kalian. Aku ingat cerita kalian tempo hari. Kalian punya kelainan. Tidak tahan hawa panas. Dengar, jika kitab itu aku dapatkan, aku berjanji akan menyerahkan pada kalian."

"Siapa percaya janjimu!" ucap Liris Merah.

"Sahabatku, salah satu perbuatan baik dalam hidup ini adalah saling percaya. Mana mungkin aku berdusta pada orang-orang yang telah menyelamatkan nyawaku. Aku harus pergi sekarang. Tolong tunjukkan jalan keluar ....." Liris Merah kesal tapi tudingkan ibu jari tangan kirinya ke arah kanan. Wiro membungkuk. Mengucapkan terimakasih lalu melangkah cepat kearah yang ditunjuk. Lima langkah bergerak tiba-tiba Liris Biru berkelebat menghadang.

"Ada apa?" tanya Wiro heran. Liris Biru angkat tangan kanannya. Di tangan itu dia memegang sebuah benda terbuat dari perak yang segera dikenali Wiro.

"Tusuk konde perak. ltu milik guruku. Bagaimana bisa berada padamu? "

"Kami temukan tersemat di baju bututmu waktu kami menggeledah sekujur tubuhmu!" Menerangkan Liris Biru. Wiro terkejut.

"Apa?! Kalian menggeledah sekujur tubuhku?!" ucap pendekar sambil tekap dada lalu tekap bagian di bawah perutnya. Liris Merah dan Liris Biru langsung merah wajah masing-masing.

"Kami bukan gadis murahan! Kami cukup tahu peradatan sopan santun waiau saat itu kau dalam keadaan pingsan!" kata Liris Merah pula. Liris Biru kemudian angsurkan tusuk konde perak yang segera diambil oleh Wiro.

"Terima kasih. Kalian berdua baik sekali. Hutang budiku tambah besar." Pendekar 212 langsung melanjutkan langkahnya. Namun sebelum berkelebat pergi pemuda ini lebih dulu mencium pipi kiri Liris Biru. Untuk beberapa lamanya Liris Biru tegak tertegun sambil mendekap pipinya yang bekas dicium sementara sang kakak, Liris Merah, memperhatikan dengan pandangan tidak senang. Lalu dia melangkah mendekati adiknya dan berkata.

"Adikku, terus terang aku tidak percaya pada semua ucapan Pendekar Dua Satu Dua. Terutama janjinya akan menyerahkan Kitab Seribu Pengobatan. Aku harus mengikutinya. Aku punya firasat dia tengah menuju ke satu tempat dimana kitab itu berada."

"Terserah padamu, kakak. Tapi ingat sudah saatnya kita berendam di telaga, membersihkan diri di air pancuran. Tidakkah kau merasa kalau tubuh kita mulai panas? Sebaiknya kita mendinginkan diri dulu ...."

"Kalau kita mendinginkan diri lebih dulu, pemuda itu sudah lari jauh. Aku akan berusaha mencari telaga di tengah jalan."

"Kalau begitu aku ikut bersamamu." Kata Liris biru pula.

"Tidak, kau tunggu di sini. Apa kau lupa di tempat ini kita menyimpan benda sangat berharga?" Walau menduga-duga apa itu alasan sebenarnya Liris Merah menolak dia ikut serta akhirnya Liris Biru anggukan kepala mengalah.

"Pergilah. Hati-hati ...." Setelah Liris Merah pergi, sang adik masih tegak di tempatnya semula. Hatinya berucap.

"Aku lihat wajah kakak tadi. Menunjukkan rasa tidak senang. Ada bayangan rasa cemburu. Apakah dia sudah jatuh cinta pada pemuda itu. Tapi mengapa tadi dia selalu bicara keras? Kalau Wiro suka pada aku dan Liris Merah, mengapa cuma aku yang diciumnya? Padahal dulu aku dan kakak sama-sama menciumnya.

Kepergian kakak, apakah sepenuh hati hanya untuk menguntit, bukan karena hasrat ingin berada dekat pemuda itu?" Liris Biru usap pipinya yang bekas dicium Wiri. Dia ingat cerita Setan Ngompol. Selain memberi tahu siapa pembunuh gurunya si kakek juga menjelaskan bahwa Kitab Seribu Pengobatan berada di tangan perempuan bayangan. Dan yang tidak dilupakan Liris Biru adalah penjelasan Setan Ngompol bahwa gurunya pernah mengeluarkan ucapkan kalau Wiro suka dia boleh memilih salah satu antara dia dan kakaknya.

"Aku tadi diciumnya. Apakah itu satu pertanda bahwa dia memilihku .... ?" Liris Biru tersenyum sendiri Gadis ini keluar dari gua, langsung menuju ke sebuah telaga yang terletak di bagian bawah satu tebing batu. Di salah satu dinding tebing ada sebuah pancuran. Walau ada tangga batu menuju ke dalam telaga, Liris Biru tidakmau berlama-lama. Gadis itu rangsung melesat terjun masuk ke dalam air.

Saat itu langit di ufuk timur mulai tersaput cahaya kemerahan pertanda tak lama lagi sang surya akan segera terbit. Sambil berendam untuk melenyapkan hawa panas penyakit aneh yang diidapnya selama bertahun-tahun Liris Biru bernyanyi-nyanyi kecil. Mendadak suara nyanyiannya lenyap. Dua kakinya yang menjajaki dasar telaga merasa ada getaran-getaran aneh. Lalu dilihatnya ada sebuak benda bergerak di dalam air, mendekat ke arahnya.

"lkan besar? Buaya? Bertahun-tahun tinggal di sini setahuku tidak ada binatang hidup dalam telaga ini. Jangan-jangan makluk jejadian hendak mencelakai diriku." Tidak tunggu lebih lama segera saja Liris Biru angkat tangannya, siap untuk menghantam dengan aliran tenaga dalam penuh.

Tiba-tiba sebuah benda besar mencuat keluar dari dalam telaga. Air telaga bermuncratan. Liris Biru pukulkan tangan kanannya ke depan. Dia berseru kaget ketika lengan kanannya terasa dicekal kuat. Dan sewaktu muncratan air lenyap gadis ini lebih kaget lagi begitu melihat siapa yang ada di hadapannya dan mencekal tangannya.

"Kau!" Yang diteriaki tertawa lebar.

"Kurang ajar sekali! Beraninya kau mengintip perempuan mandi!" Orang yang mencekal lengan si gadis, yang bukan lain adalah Pendekar 212 Wiro Sableng tertawa bergelak.

"Kau masih mengenakan pakaian utuh. Kalau sudah . telanjang boleh saja kau marah!"

"Apa yang kau lakukan di telaga ini! Kau bilang tadi kau mau pergi! Sekarang mengapa ada di sini?" Liris Biru tarik tangannya yang dipegang Wiro.

"Aku tidak mau diikuti oleh kakakmu. Selain itu aku memang sudah beberapa hari tidak mandi. Kebetulan ada telaga berair jernih."

"Bagaimana kau tahu kalau kakakku mengikutimu."

"Keluar dari goa, aku tidak terus pergi. Aku sempat men-dengar pembicaraan kalian ...."

"ltu Cuma jawaban yang dibuat-buat. Alasanmu yang sebe-narnya adalah menungguku turun mandi ke telaga ini. Dasar pemu-da ganjenl"

"Eh, tunggu dulu. Siapa yang ganjen di antara kita? Bukankah kau dan kakakmu yang lebih dulu menciumku tempo hari?"

"Kami menciummu bukan karena ganjen. Tapi karena sangat berharap dan bebesar hati kau bisa menolong kami mendapatkan Kitab Seribu Pengobatan. Kau sendiri mengapa tadi waktu di goa menciumku?" Wiro menggaruk kepala. Lalu menjawab.

"Pertama, kau baik. Lebih baik dari kakakmu yang bicara se-lalu keras meledak-ledak. Selain itu kau cantik. Lalu bukankah ciuman itu pantas sebagai sopan santun balasan ciumanmu tempo hari?"

"Edan!" Teriak Liris Biru. Wajahnya yang basah oleh air telaga kelihatan bersemu merah namun diam-diam hatinya merasa senang. Wiro tertawa lebar.

"Sudah, agar tidak dituduh ganjen terus -terusan aku mau pergi saja."

"Tunggu," kata Liris Biru. Kini dia yang mencekal tangan kanan Wiro hingga si pemuda tertarik satu langkah dan ini cukup membuat tubuh keduanyanya hampir bersentuhan.

"Apakah kau benar-benar akan menyerahkan Kitab Seribu Pengobatan " bertanya Liris Biru.

"Karena kalau kau berdusta, percuma saja aku menunggu di sini"

"Mana aku sampai hati mendustai gadis sebaik dan secantik-mu. Apa lagi mengingat kematian gurumu di tangan Eyang Sinto. Aku merasa sangat menyesal dan sedih sekali ..." Wiro tekapkan kedua telapak tangannya kewajah Liris Biru. Entah mengapa gadis ini lingkarkan dua tangannya di pinggang Wiro lalu sandarkan kepala di dada bidang sang pendekar. Terdengar suaranya perlahan.

"Wiro, apakah aku boleh ikut bersamamu?"

"Hemm ... Saat ini kurasa belum boleh. Lain kali kita akan pergi sama-sama kemana kau suka.

" Wiro belai rambut basah si gadis.

"Aku harus pergi sekarang. Tunggu di sini. Aku pasti datang membawa kitab itu."

"Aku akan menunggu," jawab Liris Biru lalu memeluk tubuh Wiro erat-erat seolah tak ingin pemuda itu lekas-lekas meninggal- kannya. Sesaat Wiro balas merangkul punggung si gadis lalu mencium keningnya.

"Aku pergi ..." bisik Pendekar 212.

"Tunggu, walau kau tidak menceritakan kemana kau akan pergi namun aku tahu perjalananmu pasti jauh. Sementara kau hanya membekal sehelai celana basah dan tidak mengenakan baju. Di dalam goa ada beberapa perangkat pakaian mendiang guru. Aku akan mengambilkan satu pasang untukmu. Naiklah ke tebing di atas sana."

"Gurumu perempuan, aku laki-laki. Mana mungkin aku pakai pakaian perempuan. Aku belum mau jadi banci ......" Saat itu Liris Merah telah melesat keluar dari telaga, masuk kedalam Goa Cadasbiru. Ketika dia keluar membawa sehelai celana dan baju hitam, Wiro sudah menunggu.

"Pakailah," kata Liris Biru sambil menyerahkan pakaian yang di bawanya.

"Eh, tak mungkin aku berganti pakaian di hadapanmu," kata Wiro sambil memandang kiri kanan.

"Jangan bicara konyol. Kau bisa masuk ke dalam goa!" Wiro menyengir. Sambil manggut-manggut melangkah masuk ke dalam goa. Ketika keluar dia sudah mengenakan baju dan celana hitam. Ukuran badannya agak sempit, lengan dan kaki celana menggan-tung kependekan. Liris Biru tertawa geli melihat keadaan Wiro. Pendekar 212 garuk-garuk kepala.

"Tak mengapa. Biar jadi badut dari pada tidak pakai baju dan celana sama sekali. Liris Biru, terima kasih untuk pakaian ini!" Sebelum berkelebat pergi Wiro tepuk pantat si gadis.

"lhhh!" Si gadis terpekik kaget tapi senang. Untuk beberapa lamanya dia masih tegak di tempat itu. Seumur hidup baru tadi untuk pertama kalinya dia memeluk dan dipeluk seorang lelaki. Satu kenangan mesra dan indah yang tak bakal dilupakannya sampai kapanpun. Di balik sebuah batu di atas tebing, sepasang mata melotot sejak tadi memperhatikan apa yang terjadi dengan dua insan di dalam telaga. Wajahnya yang cantik tampak berkerut dan dada

menyentak keras.

"Perasaanku ternyata benar. Tidak sia-sia aku kembali untuk menyelidik. Lancangnya dia menyerahkan pakaian milik guru. Liris Biru, sekalipun kau suka pada pemuda kurang ajar itu dan dia senang padamu, aku bersumpah kau tak akan mendapatkan dirinya.

" Orang yang berucap perlahan itu balikkan tubuh. Pakaian yang serba merah, rambut yang digulung di atas kepala menyatakan bahwa dia bukan lain adalah Liris Merah.* * *EMPATDALAM bangunan batu pualam di dasar telaga yang terletak di puncak Gunung Gede. Nenek muka putih berpakaian biru dengan rambut hitam tergerai kusut, berlutut di hadapan Kiai Gede Tapa Pamungkas.

"Kiai, saya? tak akan habis-habisnya mengucapkan terima kasih atas budi baik Kiai yang telah menolong menyelamatkan saya. Mengobati cidera yang saya alami sehingga sembuh . Saya tidak mungkin membalas semua budi dan hutang nyawa itu." Kiai Gede Tapa Pamungkas, tokoh rimba persilatan berkepandaian sangat tinggi dan mengenakan pakaian selempang kain putih tersenyum.

"Nenek sahabatku bangkitlah. Mengapa terlalu banyak memakai peradatan segala?" Mendengar ucapan sang Kiai si nenek segera bangun.

"Menolong dengan mengharap balas budi bukanlah satu sifat yang tulus. Ketahuilah, jika kau ingin berterima kasih, berterima kasihlah pada Tuhan Yang Maha Kuasa. Selain itu ada seseorang yang pantas menerima semua rasa terima kasihmu."

"Begitu ... ? Siapakah dia Kiai?" tanya nenek muka putih pula.

"Seorang perempuan muda bernama Nyi Retno Mantili. Dialah yang telah menemukan dirimu dalam keadaan cidera berat Dia yang membawamu ke padaku."

"Nyi Retno Mantili ...." ucap nenek muka putih.

"Apakah saya pernah mengenal atau bertemu dengannya? Kiai, dimana saya bisa mencari dan menjumpai perempuan berbudi luhur itu?"

"Tidak mudah untuk mencarinya ..."

"Dia membawa saya kepada Kiai. Berarti dia mengenal Kiai. Kalau saya boleh bertanya apa hubungan Kiai dengan Nyi Retno Mantili?"

"Perempuan muda itu sebenarnya adalah istri Tumenggung Wira Bumi yang sekarang telah menjadi Patih Kerajaan ..." Nenek muka putih unjukkan wajah kaget. Kiai Gede Tapa Pamungkas melanjutkan ceritanya.

"Perjalanan nasib membawa Nyi Retno masuk ke jurang ke-sengsaraan. Derita yang amat sangat karena kehilangan bayi puteri pertamanya membuat pikirannya berubah tidak waras. Aku menemui dirinya di satu tempat ketika ada mahluk jejadian hendak menghabisi nyawanya. Mahluk jahat ini dikenal dengan panggilan Nyi Tumbal Jiwo, mahluk dari alam roh yang menjadi guru sesat Wira Bumi. Nyi Retno bisa kuselamatkan dan kubawa ke sini. Kuberi sedikit pelajaran ilmu silat dan beberapa kesaktian sambil berusaha menyembuhkan jalan pikirannya. Namun sia-sia belaka. Setelah membawamu ke sini dia pergi begitu saja. Mungkin mencari bayinya yang hilang. Mungkin juga ke Kotaraja untuk membalas dendam kesumat sakit hati pada Wira Bumi yang dalam ketidak warasannya tidak diketahuinya bahwa lelaki itu adalah suaminya sendiri." Nenek muka putih menghela nafas dalam.

"Derita yang saya alami rasanya begitu berat, seperti tidak tertahankan. Ternyata masih ada orang yang lebih sengsara dari saya."

"Sahabatku, baik atau buruk nasib kita sebagai manusia jangan diperbandingkan dengan orang lain. Karena hal itu bisa membawa rasa iri dan ketidak adilan dalam diri kita. Adalah satu dosa besar kalau kita sampai mengatakan bahwa Tuhanlah yang telah berlaku tidak adil pada kita. Padahal jalan nasib seseorang sudah ditentukan sebelumnya oleh Sang Pencipta." Mendengar ucapan Kiai Gede Tapa Pamungkas nenek muka putih unjukkan wajah sayu dan hanya bisa berdiam diri.

"Sahabatku ..... Aku selalu memanggilmu dengan panggilan sahabat. Kau tentu punya nama. Lalu jika kau orang rimba persilatan pasti memiliki gelar. Apakah aku boleh mengetahui nama dan gelarmu?" Nenek muka putih tertawa.

"Gelar saya tak punya, Kiai. Kalau nama, orang-orang memanggil saya Nyi Bodong." Kening sang Kiai mengerenyit. Matanya sekilas menatap ke arah perut nenek muka putih. Lalu bibirnya menyeruakkan senyum.

"Nyi Bodong, sesuai janjiku tempo hari, siang ini kau boleh meninggalkan tempat ini. Namun ada satu hal yang ingin aku ketahui.Bagaimana ceritanya kau bisa berada di puncak Gunung Gede? Berjalan jauh kalau tidak tengah mencari seseorang rasanya tidak masuk akal. Siapakah yang ingin kau temui?"

"Saya tahu selain Kiai di puncak Gunung Gede ini tinggal juga Eyang Sinto Gendeng. Namun terus terang saja, saya tidak bermaksud menemui Kiai atau nenek sakti itu ..."

"Begitu? Aku juga ingin tahu siapa yang telah menciderai dirimu begitu jahat hingga aku membutuhkan waktu lebih dari dua minggu untuk menyembuhkanmu."

Nenek muka putih tampak terkejut. Hampir tak percaya. "Jadi saya telah berada selama dua minggu di tempat ini? Ah, manusia bejat terkutuk itu pasti telah lari jauh ..."

"Nyi Bodong maukah kau menceritakan riwayat perjalananmu dan siapa pula yang kau maksudkan dengan manusia bejat terkutuk itu?"

"Kiai, saya terpesat ke puncak Gunung Gede karena menge- jar seorang manusia jahat berjuluk Hantu Pemerkosa yang bukan lain sebenarnya adalah Pangeran Matahari. Banyak gadis dan perempuan muda serta istri orang yang telah jadi korbannya ....." Kiai Gede Tapa Pamungkas menghela nafas panjang dan gelengkan kepala.

"Aku pernah mendengar kabar buruk manusia berjuluk Hantu Pemerkosa itu. Tapi tidak pernah mengira kalau dia adalah Pangeran Matahari. Gusti Allah, bukannya saya ingin mendahului kehendakMu. Mungkin sudah saatnya manusia satu itu disingkirkan dari muka bumi ini untuk selamalamanya."

"Satu kali saya sempat menyergap Hantu Pemerkosa dan membuat buntung tangan kirinya namun dia bisa melarikan diri. Ternyata ada seorang ahli pengobatan yang menolong. Mengobati bahkan menyambung kembali tangan kiri Pangeran Matahari ...."

"Hanya ada satu orang yang punya kemampuan ilmu pengobatan seperti itu. Seorang bernama Ki Tambakpati."

"Memang Kiai, memang dia orangnya. Saya sempat menemuinya. Saya kemudian mengetahui bahwa Pangeran Matahari itu dalam perjalanan menuju puncak Gunung Gede ini Saya mengejar sampai ke sini ....."

"Nyi Bodong, apakah kau tahu ada keperluan apa Pangeran Matahari alias Hantu Pemerkosa datang ke puncak Gunung Gede?"

"Dia mencari Kitab Seribu Pengobatan. Agaknya dia menderita satu penyakit yang sulit disembuhkan. Konon kitab itu ada pada Eyang Sinto Gendeng." Si orang tua angguk-anggukkan kepala.

"Kitab itu tadinya memang ada pada Sinto Gendeng ...." Dengan matanya yang jernih Kiai Gede Tapa Pamungkas menatap sesaat ke arah Nyi Bodong. Dada si nenek mendadak berdebar.

"Kitab dicuri orang. Setelah lenyap beberapa lama kemudian kitab itu kembali berada di tempat kediaman Sinto Gendeng. Tapi saat ini aku punya firasat kitab tersebut sudah jatuh pula ke tangan orang lain. Sementara Sinto Gendeng sendiri tengah menghadapi banyak masalah sekarang . Entah dimana dia berada."

"Kiai, satu kali ketika saya masih terbaring sakit ada seorang pemuda masuk ke tempat ini. Maksudnya baik, namun saya tidak suka dia hendak menyentuh saya. Pemuda itu benama Wiro Sableng. Berjuluk Pendekar Dua Satu Dua. Bagaimana dia bisa berada di tempat ini?"

"Dia sahabat Nyi Retno Mantili. Aku yang membawa mereka masuk kedalam telaga ini. Karena Sinto Gendeng adalah muridku maka Wiro Sableng bisa disebut sebagai cucu muridku. Apakah kalian tidak saling mengenal sebelumnya?" Nyi Bodong tidak menjawab.

"Nyi Bodong, cidera berat di bahu kirimu. Apakah itu akibat bentrokan dengan Pangeran Matahari?"

"Betul Kiai. Saya sempat menghantamnya namun dia menyerang saya dengan sebuah senjata aneh. Sebuah lentera yang memancarkan cahaya kuning. Saya dengar lentera itu dalam rimba persilatan dikenal dengan sebutan Lentera Iblis..:."

"Lentera Iblis ...." Kiai GedeTapa Pamungkas usap wajahnya.

"Senjata dari alam roh yang luar biasa hebatnya. Siapa yang memiliki akan menguasai rimba persilatan. Kalau lentera itu tidak dirampas dari tangan Pangeran Matahari atau tidak segera dimus-nahkan, rimba persilatan akan dilanda satu malapetaka besar. Pangeran Matahari akan menjadi raja diraja kejahatan. Golongan hitam akan menguasai seluruh tanah Jawa bahkan sampai ke tanah seberang."

"Kiai, kalau saya memang sudah sembuh, apakah saya boleh meninggalkan tempat ini?"

"Sebelum kau pergi ada yang perlu aku beritahukan," kata Kiai Gede Tapa Pamungkas pula.

"Dalam sakitmu ada seorang tamu datang kesini. Dia hanya datang sebentar. Dia masuk keruangan ini ketika kau tertidur lelap .."

"Siapakah orang itu Kiai?" tanya Nyi Bodong sambil dalam hati menduga-duga.

"Sahabat lamaku. Namanya Kiai Munding Suryakala." Nyi Bodong cepat menyembunyikan rasa terkejutnya ketika mendengar orang tua itu menyebut nama tersebut.

"Apa saja yang dibicarakan orang tua itu dengan Kiai?" Nyi Bodong memberanikan diri bertanya.

"Seperti kataku tadi. Dia hanya datang sebentar. Yang penting bisa menjengukmu dan tahu hau berada dalam keadaan baik. Dia tidak bicara apa-apa. Hanya berpesan agar kau segera pulang menemuinya. Dalam perjalanan jangan melakukan apa-apa jangan pergi ke tempat lain, apapun yang terjadi."

"Akan saya lakukan Kiai. Kalau saya boleh bertanya, apakah Kiai Munding Suryakala menceritakan perihal diri saya atau hubungan saya dengan dirinya?" Nyi Bodong bertanya dengan jantung berdebar. Kiai Gede Tapa Pamungkas gelengkan kepala.

"Ada sesuatu yang menggelisahkanmu, sahabatku?"

"Tidak, tidak ada apa-apa ...." si nenek muka putih menjawab dan diam-diam hatinya merasa lega.

"Sebelum pergi dia memberitahu satu hal padaku. Menurut Kiai Munding Suryakala satu peristiwa besar akan terjadi di rimba persilatan tanah Jawa. Mungkin hal ini ada hubungan dengan permintaannya agar kau lekas pulang. Dia tidak ingin suatu apa terjadi dengan dirimu."

"Kalau begitu saya mohon diberi izin pergi sekarang ..." Kiai Gede Tapa Pamungkas mengangguk. Pintu hijau muda yang ada di ruangan itu terbuka.

"Kiai, seperti yang Kiai pernah jelaskan, tempat ini terletak di dasar sebuah telaga besar. Bagaimana mungkin saya keluar?" Kiai Gede Tapa Pamungkas tersenyum.

"Dalam tidurmu sementara menanti kesembuhan, aku telah meresapkan ilmu tahan berada dalam air pada dirimu. Kau hanya tinggal menekankan kedua kakimu pada tanah dasar telaga, maka tubuhmu akan melesat ke permukaan air. Selanjutnya kau bisa berenang menuju tepian telaga ...."

"Berenang?" Nyi Bodong tertawa lebar.

"Saya tidak pandai berenang, Kiai."

"Saat ini kau sudah bisa berenang. Lihat saja nanti ...." Nenek muka putih menatap tercengang. Sadar kalau orang telah memberikan dua macam ilmu kepandaian Nyi Bodong segera jatuhkan diri berlutut sambil mulutnya berucap.

"Terima kasih Kiai. Budimu setinggi langit sedalam samudera" Kiai Gede Tapa Pamungkas cepat menahan bahu si nenek.

"Tak usah pakai peradatan segala. Aku tidak tahu antara kita siapa yang lebih tua ...." Sang Kiai lalu tertawa mengekeh. Nyi Bodong melangkah cepat menuju bagian depan bangunan batu pualam.

"Selamat tinggal Kiai. Saya sangat berharap akan dapat menemui Kiai di lain waktu." Kiai Gede Tapa Pamungkas tersenyum dan anggukkan kepala. Seperti yang dikatakan sang Kiai, begitu Nyi Bodong tekankan ke dua kakinya ke dasar telaga, tubuhnya serta merta melesat ke atas dan dalam waktu sangat cepat dia sudah timbul di permukaan air. Nenek muka putih ini dapatkan dirinya berada di tengah telaga. Sosoknya terasa enteng. Ketika dia menggerakkan tangan dan kaki, tubuhnya meluncur ke pinggiran timur telaga. Luar biasa! Ternyata dia memang bisa berenang! Dan yang lebih luar biasa lagi, sewaktu dia mencapai daratan, baik rambut, tubuh maupun pakaiannya tidak basah sedikitpun!* * *HANYA tinggal satu hari perjalanan sebelum sampai ke tempat kediaman Kiai Munding Suryakala hujan lebat turun mendera bumi. Nyi Bodong yang berada di pinggiran rimba belantara beruntung mendapatkan sebuah gubuk yang biasa dipakai untuk istirahat oleh para penebang pohon. Nyi Bodong duduk di balai-balai panjang terbuat dari bambu. Matanya menatap sayu ke depan. Hujan lebat bukan saja menutupi pemandangan tapi juga membuat udara terasa dingin sekali. Cukup lamadudukdi dalam gubuk baru hujan mulai mereda berubah menjadi rintik-rintik. Nyi Bodong memutuskan untuk melanjutkan perjalanan. Namun baru saja hendak bergerak dan bangkit berdiri tiba-tiba di depan sana, di antara kerapatan pepohonan, sepasang matanya melihat dua orang berlari ke arah gubuk. Gerakan mereka sebat dan enteng sekali.

Satu perasaan tidak enak muncul dalam diri Nyi Bodong. Nenek muka putih ini cepat berkelebat ke balik skbatang pohon besar sejarak dua betas langkah dari gubuk.

"Ada teratak. Kita berhenti dulu!" Salah satu dari dua orang yang berlari keluarkan ucapan. Suara perempuan. Yang satunya menyahuti.

"Kita ini seperti orang tolol saja! Tadi waktu hujan lebat kita malah lari. Kini hujan berhenti baru mencari tempat berteduh."

"Hik ... hik! Sebetulnya dua kakiku sudah penat Lagi pula aku dari tadi menahan kentut!" Laiu preettt! Orang yang barusan, bicara pancarkan kentut. Sambil tertawa-tawa orang ini yang ternyata perempuan masuk ke dalam gubuk dan duduk di pinggir balai-balai bambu. Orang satunya menyusul masuk, duduk di samping temannya.

Dari balik pohon besar Nyi Bodong mengintip. Matanya mendelik dan jantungnya berdegup keras ketika mengenali salah satu dari dua orang yang duduk dalam gubuk. "Lain yang dikejar, lain yang aku temui! Mahluk jahanam, kau datang ke sini mengantar nyawa!"* * *LIMAORANG yang duduk di bangku bambu sebelah kanan mengenakan jubah putih menjela tanah, berbadan tinggi besar. Kepala dan wajah tidak kelihatan karena dia mengenakan sehelai kain putih yang menutupi kepala dan wajah sampai ke leher. Pada bagian depan tutup kepala ada dua lobang kecil di jurusan sepasang mata.

"Aku yakin dialah manusianya! Dibalik kain penutup kepala itu ada satu kepala memiliki dua muka. Satu di sebelah depan, satu di sebelah belakang. Mahluk jahanam! Hari ini kau bakal mendapatkan pembalasan atas semua perbuatan kejimu terhadapku!" Nyi Bodong melirik pada sosok orang yang duduk di samping leiaki berjubah dan bertutup kepala kain putih. Seorang nenek memiliki rambut, wajah serta pakaian serba kuning. Di atas rambut kuning yang disanggul menancap tiga buah sunting. Nyi Bodong ingat, dia pernah melihat nenek ini sebelumnya. Selintas pikiran muncul di benak Nyi Bodong.

"Kalau kuhabisi mahluk jahanan itu, tidak mungkin si nenek muka kuning sahabatnya akan berlepas tangan. Aku sudah tak sabaran. Kalau perlu dua-duanya aku bereskan!" Saat itu Nyi Bodong sudah siap keluar dari balik pohon besar untuk segera menghabisi orang berjubah. Namun gerakan kakinya tertahan ketika dia mendengar nenek muka kuning berucap.

"Sahabatku Hantu Muka Dua, apa pendapatmu tentang kabar selentingan akan adanya satu peristiwa besar dalam rimba persilatan tanah Jawa?"

"Luhkentut, kau bertanya, aku menjawab. Apa perduliku?" sahut si jubah putih yang ternyata adalah Hantu Muka Dua, salah satu dari sekian banyak tokoh negeri Latanahsilam yang terpesat ketanah Jawa.

"Kita hanya mahluk-mahluk yang tersesat ke negeri ini. Mauku ingin kembali ke Latanahsilam, negeri seribu dua ratus tahun silam. Tapi tak tahu bagaimana caranya. Selain itu aku ingin menemui beberapa tokoh rimba persilatan. Aku ingin meyakinkan bahwa antara aku dengan mereka tidak ada permusuhan. Aku benar-benar tobat berbuat kejahatan ..."

"Syukur kalau kau benar sudah bertobat. Berarti aku tidak perlu lagi mengikuti kemana kau pergi. Ketahuilah, setelah Seratus Tiga Belas Lorong Kematian musnah, para tokoh meminta aku agar mengawasi dirimu. Mereka kawatir kalau-kalau kau akan membuat malapetaka dimana-mana." Nenek yang dipanggil dengan nama Luhkentut itu berdiri.

"Saatnya aku meninggalkan dirimu. Aku ada keperluan lain .."

"Aku tahu, kau mau mencari pemuda bernama Wiro Sableng itu." Kata Hantu Muka Dua sambil tertawa lalu berdiri pula.

"Aku tak pernah melupakan pertolongannya. Kalau tidak karena dia aku kemana-mana, setiap saat selalu menyemburkan kentut. Hik ... hik! Selain itu aku merasa kasihan, sejak dari negeri Latanahsilam sampai disini dia selalu menghadapi banyak masalah. Bahkan nyawanya senantiasa terancam. Kalau saja aku bisa membalas budi baiknya ...." (Kisah lengkap orang-orang dari negeri Latanahsilam sebelum terpesat ke tanah Jawa dapat dibaca dalam kisah Latanahsilam terdiri dari 18 Episode "Bola-Bola Iblis" s/d "lstana Kebahagiaan" )

"Aku juga punya hutang budi dan nyawa pada pemuda itu. Dia yang menyelamatan diriku ketika aku dalam keadaan sangat tak berdaya dan hampir jatuh ke jurang di kawasan Seratus Tiga Belas Lorong Kematian ..." Hantu Muka Dua berikan pengakuan. Luhkentut mengangguk. Usap-usap perutnya.

"Rasanya aku mau kentut ..." kata si nenek pula.

"Eh, kalau mau kentut jangan di hadapanku. Pergi jauh-jauh sana!" Luhkentut alias Hantu Selaksa Angin tertawa cekikikan. Dia melangkah keluar gubuk. Lalu sekali berkelebat nenek serba kuning ini lenyap dari pemandangan. Si jubah putih tarik nafas dalam. Ketika dia menanggalkan kain putih penutup kepalanya, dibalik pohon besar wajah putih Nyi Bodong mengerenyit. Benar rupanya cerita seseorang padanya. Seumur hidup baru kali ini dia menyaksikan ada manusia memiliki dua buah wajah. Satu di depan berwarna putih, satu di belakang bewama hitam. Sepasang lensa matanya depan belakang tidak berbentuk bulat, tapi berupa segitiga berwarna hijau! Mau tak mau dingin juga tengkuk si nenek. Namun begitu ingat perbuatan keji yang pernah dilakukan orang itu padanya, amarahnya tak bisa terbendung lagi.

Hantu Muka Dua mengusap mukanya sebelah depan dan siap mengenakan kain penutup kepala kembali. Namun belum sempat hal itu dilakukan satu teriakan menggelegar di seantero tempat dan satu bayangan biru berkelebat dari balik pohon. Saking kagetnya kain penutup kepala di hngan Hantu Muka Dua jatuh ke tanah. Di lain kejap seorang nenek bermuka putih, berpakaian serba biru telah berdiri berkacak pinggang di hadapannya.

"Siapa .... ?" Hantu Muka Dua dilah kaget dan tercekatnya ajukan pertanyaan. Nyi Bodong meludah ke tanah.

"Mahluk jahanam! Masih bisa bertanya! Aku datang untuk menghabisi nyawamu! Dosamu setinggi langit sedalam lautan!" Mendengar bentakan orang wajah Hantu Muka Dua depan belakang berubah menjadi wajah seorang kakek dan berwarna pucat pasi. Beginilah keadaannya jika Hantu Muka Dua dalam terkejut.

"Nenek muka putih. Melihatmu pun baru kali ini. Bagaimana kau menuduh aku punya dosa setinggi langit sedalam lautan padamu?!"

"Otak mahluk jahanam sepertimu memang bisa tumpul karena terlalu banyak berbuat dosa kejahatan. lngat peristiwa di sebuah gubuk, ketika kau memperalat seorang rampok bernama Warok Jangkrik untuk menjebak seorang perempuan muda?! Kau kemudian hendak memperkosa perempuan itu!"

"Dimasa lalu aku memang banyak berbuat dosa. Tapi saat ini aku telah bertobat ....."

"Bertobat?" Nyi Bodong tertawa panjang.

"Kalau sisa nyawa sudah di leher, mana ada lagi tobat di muka bumi ini?!"

"Nenek muka putih. Antara kita tak ada silang sengketa. Kau sungguhan hendak membunuhku?!"

"Aku sudah bersumpah akan membunuhmu sejak hari kau melakukan perbuatan keji itu!" jawab nenek muka putih.

"Tapi apa hubunganmu dengan perempuan muda itu? Kau neneknya atau gurunya?"

"Soal hubunganku dengan perempuan muda itu bukan urusanmu! Sekarang bersiaplah untuk menerima kematian!"

"Nenek muka putih, jika aku memang berdosa, aku rela menerima kematian. Tapi jika aku tidak pernah punya silang sengketa denganmu, aku harap kau mau meninggalkan tempat, ini." Nyi Bodong tertawa panjang.

"Ajalmu sudah di depan mata!"

"Kalau kau keliwat memaksa, aku terpaksa melawan mem-bela diri ..." kata Hantu Muka Dua pula.

"Silahkan! Aku mau lihat kau bisa berbuat apa!" Hantu Muka Dua renggangkan dua kaki memasang kuda-kuda. Dua tangan siap menangkis atau menghantam. Dia siapkan ilmu pukulan yang disebut Hantu Hijau Penjungkir Roh. Semasa di negeri 1200 tahun lalu Latanahsilam, ilmu ini adalah hasil rampasan dari Hantu Lumpur Hijau. Lawan yang terkena hantaman pukulan akan hancur meleleh tubuhnya, tidak beda lumpur berwarna hijau. Saat itu ada keraguan dalam hati Hantu Muka Dua. Apakah dia memang harus melayani si nenek? Karena dia merasa yakin, sekali ilmu pukulan Hantu Hijau Penjungkir Roh di lepaskan, nenek muka putih itu akan menemui kematian secara mengerikan.

Sementara Hantu Muka Dua berada dalam kebimbangan, si nenek muka putih telah lebih dahulu membuat gerakan. Dibarangi teriakan lantang tangan kanan Nyi Bodong berkelebat menyingkap baju biru di bagian perut. Tangan kiri diangkat ke atas, telapak mengembang. Sepasang mata segi tiga Hantu Muka Dua terbeliak besar, terpukau menyaksikan perut putih mulus dihias sebuah pusar menonjol bercahaya. Selagi Hantu Muka Dua terkesiap dari mulut Nyi Bodong tiba-tiba keluar suara raungan seperti srigala melolong.

Lalu dari pusar yang bodong mendadak sontak Menyembur selarik sinar berwarna biru gelap menggidikkan. Sinar Geni Biru! llmu Pusar Pusara!

"Tahan serangan! Jangan!" Tiba-tiba ada orang berseru. Namun terlambat. Larikan sinar biru melanda Hantu Muka Dua tepat di bagian dada! Tak ampun lagi tubuh mahluk dari negeri 1200 silam itu terbelah menjadi dua. Nyi Bodong terkejut ketika melhat di kening sebelah depan Hantu Muka Dua secara aneh muncul guratan angka 212. lni adalah bekas pukulan Wiro yang dihantamkan ke kening Hantu Muka Dua sewaktu hancur dan musnahnya lstana Kebahagiaan. (Baca serial Wiro Sableng di negeri Latanahsilam) Dua potongan tubuh Hantu Muka Dua kepulkan asap biru,mencelat ke udara lalu meledak berkepingkeping, berubah menjadi lelehan aneh berwarna putih dan akhimya lenyap dari pemandangan. Tamat sudah riwayat mahluk yang di negeri Latanahsilam dijuluki Hantu Segala Keji, Segala Tipu, Segala Nafsu.

Satu raungan menggelegar di udara. Nyi Bodong tanpa perduli keluarkan suaratawa cekikikan. Dia baru hentikan tawanya ketika ada satu bayangan berkelebatdi hadapannya disusul satu suara keras.

"Salah kaprah! Kau membunuh orang yang sudah tobat dan pernah menyelamatkan dirimu! Hukuman Tuhan sekalipun tidak sekejam itu!"

"Keparat jahanam! Siapa berani membawa-bawa nama Tuhan di tempat ini?!" teriak Nyi Bodong. Memandang ke depan kening nenek muka putih mengerenyit. Mata mendelik geram.

"Mahluk samar! Kau setan jejadian atau demit hutan belantara?!" Bentak Nyi Bodong.

Yang muncul dan berdiri di hadapan Nyi Bodong adalah sosok bayangan berupa seorang perempuan cantik berambut panjang hitam menjela pinggang.

"Siapapun diriku tak ada pentingnya. Yang lebih penting kau telah melakukan satu kesalahan besar membunuh Hantu Muka Dua."

"Mahluk setan! Beraninya kau menuduh aku berbuat salah. Jika kau membela dan Hantu Muka Dua adalah sahabatmu, apakah kau tahu kebejatan mahluk itu?! Apakah kau tahu apayang telah diperbuatnya terhadapku?!"

"Aku lebih dari tahu! Hantu Muka Dua memang manusia bejat! Tapi dosa kebejatan sebesar apapun akan selalu ada pengampunan. Dia sudah bertobat. Mengapa kau masih melam-piaskan nafsu pembunuhan? Kalau kau tahu pertolongan apa yang telah dilakukannya terhadapmu, aku yakin kau akan mengampuni selembar jiwanya!"

"Yang aku tahu dia pemah hendak memperkosaku!"

"Betul," sahut mahluk bayangan berwajah jelita.

"Tapi apakah kau tahu kalau Hantu Muka Dua juga yang menyelamatkan dirimu dari perkosaan?!" Nyi Bodong terkejut sampai tersurut satu langkah. Menatap tak berkesip pada mahluk bayangan di depannya.

"Apa maksud ucapanmu?" tanya Nyi Bodong pula.

"Sayang aku tak bisa menceritakan sekarang padamu. Di lain waktu jika kita bertemu lagi akan aku jelaskan semuanya. Saat ini aku harus pergi he satu tempat untuk memenuhi janji dengan seseorang."

"Mahluk kurang ajar! Jika kau pergi tanpa memberi penjelasan akan kubunuh kau!" Mengancam Nyi Bodong. Mahluk bayangan sunggingkan senyum.

"Aku tidak takut pada gertakanmu. Kematian bukan apa-apa bagiku. Tapi jika kau keliwat memaksa , baik! Akan kujelaskan. Pangeran Matahari tidak pernah sempat memperkosamu. Karena sewaktu dia hendak menggagahimu, Hantu Muka Dua yang kebetulan ada di tempat itu menghantam kemaluannya dengan satu pukulan sakti. Kau pernah melihat darah di sekitar pahamu. Itu bukan darah karena kegadisanmu telah dirampas Pangeran Matahari. Tapi itu adalah darah yang mengucur dari luka pada kemaluan manusia terkutuk itu!"

"Apa?!" Nyi Bodong menjerit keras. Sekujur tubuh nenek muka putih ini bergetar hebat

"Jadl ...j adi kau tahu siapa diriku?!"

"Aku tak perduli siapa dirimu. Aku hanya turut sedih atas musibah yang kau alami ..." Mendengar ucapan orang Nyl Bodong jadi terenyuh hatinya. Saat itu mahluk bayangan dilihatnya bergerak menjauh dan semakin samar.

"Hai! Tunggu!" seru Nyi Bodong. Namun perempuan bayangan telah sima dari pemandangan.* * *ENAMLIRIS Merah sadar dia tak sanggup lagi meneruskan larinya. Padahal orang yang dikejar hanya tinggal beberapa tombak saja di depan sana. Malam dingin sekali karena belum lama . hujan lebat baru berhenti. Namun saat itu gadis murid mendiang Hantu Malam Bergigi Perak ini merasa diri seperti dipanggang. Sekujur tubuhnya dilanda panas luar biasa. Asap mengepul mulai dari kepala sampai ke kaki. Tenggorokan seperti diganjal bara menyala. Sepasang mata mulai membengkak dan dari mulutnya membersit darah kental, meleleh di sudut bibir. lnilah kelainan atau penyakit yang dideritanya selama bertahun-tahun. Seperti diketahui kelainan yang sama juga terjadi atas diri adiknya, Liris Biru.

"Wi ... Wiro! Tolong!" Liris Merah berteriak sambil tangan kanan menggapai ke depan, kearah orang yang sejaktadi diikuti dan dikejarnya. Namun saat itu suaranya hanya tinggal merupakan seruan kelu halus. Dua lutut gadis cantik ini goyah. Tubuhnya tersungkur ke tanah. Mulut keluarkan suara erangan. Hidung hembuskan nafas sengal. Dua mata mendelik nyalang, menatap tak berkesip ke langit gelap hitam. Dada dan tenggorokan bergerak turun naik. Keadaannya tidak beda dengan orang yang tengah sakarat.

Tiba-tiba dalam gelap berkelebat satu bayangan hitam. Satu sosok tinggi besar kemudian berhenti dan berdiri di samping Liris Merah yang tergelimpang di tanah. Si gadis tidak melihat sosok yang ada di sebelahnya namun telinganya menangkap suara kaki dan gerakan orang.

"Wiro ....." Suara Liris Merah perlahan sekali. Tapi masih bisa didengar oleh orang tinggi besar berpakaian serba hitam yang tegak di sampingnya. Tampang orang ini jadi berkerut mendengar si gadis menyebut nama itu. Di tangan kiri dia membawa sebuah benda bercahaya, dibungkus kain hitam. Orang ini kemudian pergunakan kaki kanannya untuk menyentuh tubuh si gadis.

"Kau menyebut nama itu. Katakan apa sangkut pautmu dengan Pendekar Dua Satu Dua!"

"Dengar, siapapun kau adanya. Aku butuh pertolongan. Kalau tidaksegera masuk ke dalam telaga, sungai, kolam atau apa saja yang ada airnya , aku akan segera menemui kematian. Tolong, cepat." Orang tinggi besar membungkuk memperhatikan wajah Liris Merah.

"Ah ..... Ternyata wajahmu cantik sekali. Tubuhmu juga bagus." Orang itu lalu tertawa bergelak.

"Tidak dinyana, di malam gelap dingin begini rupa aku mendapat rejeki besar. Ada seseorang yang bakal menghangatkan tubuhku! Ha ... ha ... ha!"

"Demi Tuhan, jangan tertawa dan bicara saja. Tolong .... aku butuh air." Liris Merah meminta setengah meratap.

"Aku tahu .... Dari kepulan asap yang keluar dari tubuhmu keadaanmu tidak beda seperti batang kayu terbakar. Kalau tidak habis terkena pukulan beracun, kau pasti mengindap satu penyakit aneh! Jika aku menolongmu, kau mau membalas dengan apa?"

"Aku bersedia melakukan apa saja ..."

"Betul?!"

"Aku tidak dusta!"

"Ha ... ha ... ha!" Si tinggi besar tertawa bergelak.

"Kau mau bersumpah?!"

"Aku bersumpah!" jawab Liris Merah yang berada dalam keadaan sangat terdesak dan butuh pertolongan demi menyelamatkan jiwanya. Sambil terus mengumbar tawa orang tinggi besar ulurkan tangan kanan, mencekal dada pakaian merah lalu memanggul si gadis dan melarikannya ke arah timur. Dari gerakan lari yang cepat serta jurusan yang dituju agaknya orang ini cukup tahu seluk beluk kawasan itu. Tak selang berapa lama dia sampai di satu tikungan sungai berair cukup deras. Orang ini letakkan bungkusan bercahaya yang di bawanya di tebing sungai lalu penuh nafsu dia mendekap tubuh Liris Merah erat-erat, kemudian mencebur masuk ke dalam sungai. Di dalam sungai yang airnya dingin sekali orang ini terus saja memeluki Liris Merah. Sesekali malah menciumi wajah si gadis. Cukup lama berada dan berendam dalam sungai, perlahan-lahan hawa panas yang mendera tubuh Liris Merah mulai berkurang dan akhirnya lenyap sama sekali. Gadis ini celupkan kepalanya ke dalam air beberapa kali. Setiap keluar dari air dia menarik nafas panjang..... ( lanjutkan membaca setelah login gratis di sini )
Auto Promo BLOGGER Auto Promo INSTAGRAM Auto Promo TWITTER Auto Promo FACEBOOK Auto Promo LINKEDIN
JUDUL
Wiro Sableng #1 : Empat Berewok Dari Goa Sanggreng
Wiro Sableng #10 : Banjir Darah Di Tambun Tulang
Wiro Sableng #100 : Dendam Dalam Titisan
Wiro Sableng #101 : Gerhana Di Gajahmungkur
Wiro Sableng #102 : Bola Bola Iblis
Wiro Sableng #103 : Hantu Bara Kaliatus
Wiro Sableng #104 : Peri Angsa Putih
Wiro Sableng #105 : Hantu Jatilandak
Wiro Sableng #106 : Rahasia Bayi Tergantung
Wiro Sableng #107 : Hantu Tangan Empat
Wiro Sableng #108 : Hantu Muka Dua
Wiro Sableng #109 : Rahasia Kincir Hantu
Wiro Sableng #11 : Raja Rencong Dari Utara
Wiro Sableng #110 : Rahasia Patung Menangis
Wiro Sableng #111 : Hantu Langit Terjungkir
Wiro Sableng #112 : Rahasia Mawar Beracun
Wiro Sableng #113 : Hantu Santet Laknat
Wiro Sableng #114 : Badai Fitnah Latanahsilam
Wiro Sableng #115 : Rahasia Perkawinan Wiro
Wiro Sableng #116 : Hantu Selaksa Angin
Wiro Sableng #117 : Muka Tanah Liat
Wiro Sableng #118 : Batu Pembalik Waktu
Wiro Sableng #119 : Istana Kebahagiaan
Wiro Sableng #12 : Pembalasan Nyoman Dwipa
Wiro Sableng #120 : Kembali Ke Tanah Jawa
Wiro Sableng #121 : Tiga Makam Setan
Wiro Sableng #122 : Roh Dalam Keraton
Wiro Sableng #123 : Gondoruwo Patah Hati
Wiro Sableng #124 : Makam Ketiga
Wiro Sableng #125 : Senandung Kematian
Wiro Sableng #126 : Badik Sumpah Darah
Wiro Sableng #127 : Mayat Persembahan
Wiro Sableng #128 : Si Cantik Dalam Guci
Wiro sableng #129 : Tahta Janda Berdarah
Wiro Sableng #13 : Kutukan Empu Bharata
Wiro Sableng #130 : Meraga Sukma
Wiro Sableng #131 : Melati Tujuh Racun
Wiro Sableng #132 : Kutukan Sang Badik
Wiro Sableng #133 : 113 Lorong Kematian
Wiro Sableng #134 : Nyawa Kedua
Wiro Sableng #135 : Rumah Tanpa Dosa
Wiro Sableng #136 : Bendera Darah
Wiro Sableng #137 : Aksara Batu Bernyawa
Wiro Sableng #138 : Pernikahan Dengan Mayat
Wiro Sableng #14 : Sepasang Iblis Betina
Wiro Sableng #140 : Misteri Pedang Naga Suci 212
Wiro Sableng #141 : Kematian Kedua
Wiro Sableng #142 : Kitab Seribu Pengobatan
Wiro Sableng #143 : Perjanjian Dengan Roh
Wiro Sableng #144 : Nyi Bodong
Wiro Sableng #145 : Lentera Iblis
Wiro Sableng #146 : Azab Sang Murid
Wiro Sableng #147 : Api Di Puncak Merapi
Wiro Sableng #148 : Dadu Setan
Wiro Sableng #149 : Si Cantik Dari Tionggoan
Wiro Sableng #15 : Mawar Merah Menuntut Balas
Wiro Sableng #150 : Misteri Pedang Naga Merah
Wiro Sableng #151 : Sang Pembunuh
Wiro Sableng #152 : Petaka Patung Kamasutra
Wiro Sableng #153 : Misteri Bunga Noda
Wiro Sableng #154 : Insan Tanpa Wajah
Wiro Sableng #155 : Sang Pemikat
Wiro Sableng #156 : Topan Di Gurun Tengger
Wiro Sableng #157 : Nyawa Titipan
Wiro Sableng #158 : Si Cantik Gila Dari Gunung Gede
Wiro Sableng #159 : Bayi Satu Suro
Wiro Sableng #16 : Hancurnya Istana Darah
Wiro Sableng #160 : Dendam Mahluk Alam Roh
Wiro Sableng #161 : Perjodohan Berdarah
Wiro Sableng #162 : Badai Laut Utara
Wiro Sableng #163 : Cinta Tiga Ratu
Wiro Sableng #164 : Janda Pulau Cingkuk
Wiro Sableng #165 : Bayi Titisan
Wiro Sableng #166 : Kupu-Kupu Giok Ngarai Sianok
Wiro Sableng #167 : Fitnah Berdarah Di Tanah Agam
Wiro Sableng #168 : Mayat Kiriman Di Rumah Gadang
Wiro Sableng #169 : Bulan Sabit Di Bukit Patah
Wiro Sableng #17 : Lima Iblis Dari Nanking
Wiro Sableng #170 : Kupu-Kupu Mata Dewa
Wiro Sableng #171 : Malam Jahanam Di Mataram
Wiro Sableng #172 : Empat Mayat Aneh
Wiro Sableng #173 : Roh Jemputan
Wiro Sableng #174 : Dua Nyawa Kembar
Wiro Sableng #175 : Sepasang Arwah Bisu
Wiro Sableng #176 : Dewi Kaki Tunggal
Wiro Sableng #177 : Jaka Pesolek Penangkap Petir
Wiro Sableng #178 : Tabir Delapan Mayat
Wiro Sableng #18 : Pendekar Pedang Akhirat
Wiro Sableng #180 : Sesajen Atap Langit
Wiro Sableng #181 : Selir Pamungkas
Wiro Sableng #182 : Delapan Pocong Menari
Wiro Sableng #183 : Bulan Biru Di Mataram
Wiro Sableng #184 : Dewi Dua Musim
Wiro Sableng #185 : Jabang Bayi Dalam Guci
Wiro Sableng #19 : Pendekar Dari Gunung Naga
Wiro Sableng #2 : Maut Bernyanyi Di Pajajaran
Wiro Sableng #20 : Hidung Belang Berkipas Sakti
Wiro Sableng #21 : Neraka Puncak Lawu
Wiro Sableng #22 : Siluman Teluk Gonggo
Wiro Sableng #23 : Cincin Warisan Setan
Wiro Sableng #24 : Penculik Mayat Hutan Roban
Wiro Sableng #25 : Cinta Orang Orang Gagah
Wiro Sableng #26 : Iblis Iblis Kota Hantu
Wiro Sableng #27 : Khianat Seorang Pendekar
Wiro Sableng #28 : Petaka Gundik Jelita
Wiro Sableng #29 : Bencana Di Kuto Gede
Wiro Sableng #3 : Dendam Orang-orang Sakti
Wiro Sableng #30 : Dosa Dosa Tak Berampun
Wiro Sableng #31 : Pangeran Matahari Dari Puncak Merapi
Wiro Sableng #32 : Bajingan Dari Susukan
Wiro Sableng #33 : Panglima Buronan
Wiro Sableng #34 : Munculnya Sinto Gendeng
Wiro Sableng #35 : Telaga Emas Berdarah
Wiro Sableng #36 : Dewi Dalam Pasungan
Wiro Sableng #37 : Maut Bermata Satu
Wiro Sableng #38 : Iblis Berjanggut Biru
Wiro Sableng #39 : Kelelawar Hantu
Wiro Sableng #4 : Keris Tumbal Wilayuda
Wiro Sableng #40 : Setan Dari Luar Jagad
Wiro Sableng #41 : Malaikat Maut Berambut Salju
Wiro Sableng #42 : Badai Di Parang Tritis
Wiro Sableng #43 : Dewi Lembah Bangkai
Wiro Sableng #44 : Topeng Buat WIRO SABLENG
Wiro Sableng #45 : Manusia Halilintar
Wiro Sableng #46 : Serikat Setan Merah
Wiro Sableng #47 : Pembalasan Ratu Laut Utara
Wiro Sableng #48 : Memburu Si Penjagal Mayat
Wiro Sableng #49 : Srigala Iblis
Wiro Sableng #5 : Neraka Lembah Tengkorak
Wiro Sableng #50 : Mayat Hidup Gunung Klabat
Wiro Sableng #51 : Raja Sesat Penyebar Racun
Wiro Sableng #52 : Guna Guna Tombak Api
Wiro Sableng #53 : Kutukan Dari Liang Kubur
Wiro Sableng #54 : Pembalasan Pendekar Bule
Wiro Sableng #55 : Misteri Dewi Bunga Mayat
Wiro Sableng #56 : Ratu Mesum Bukit Kemukus
Wiro Sableng #57 : Nyawa Yang Terhutang
Wiro Sableng #58 : Bahala Jubah Kecono Geni
Wiro Sableng #59 : Peti Mati Dari Jepara
Wiro Sableng #6 : Pendekar Terkutuk Pemetik Bunga
Wiro Sableng #60 : Serikat Candu Iblis
Wiro Sableng #61 : Makam Tanpa Nisan
Wiro Sableng #62 : Kamandaka Si Murid Murtad
Wiro Sableng #63 : Neraka Krakatau
Wiro Sableng #64 : Betina Penghisap Darah
Wiro Sableng #65 : Hari-Hari Terkutuk
Wiro Sableng #66 : Singa Gurun Bromo
Wiro Sableng #67 : Halilintar Di Singosari
Wiro Sableng #68 : Pelangi Di Majapahit
Wiro Sableng #69 : Ki Ageng Tunggul Keparat
Wiro Sableng #7 : Tiga Setan Darah & Cambuk Api Angin
Wiro Sableng #70 : Ki Ageng Tunggul Akhirat
Wiro Sableng #71 : Bujang Gila Tapak Sakti
Wiro Sableng #72 : Purnama Berdarah
Wiro Sableng #73 : Guci Setan
Wiro Sableng #74 : Dendam Di Puncak Singgalang
Wiro Sableng #75 : Harimau Singgalang
Wiro Sableng #76 : Kutunggu Di Pintu Neraka
Wiro Sableng #77 : Kepala Iblis Nyi Gandasuri
Wiro Sableng #78 : Pendekar Gunung Fuji
Wiro Sableng #79 : Ninja Merah
Wiro Sableng #8 : Dewi Siluman Bukit Tunggul
Wiro Sableng #80 : Sepasang Manusia Bonsai
Wiro Sableng #81 ; Dendam Manusia Paku
Wiro Sableng #82 : Dewi Ular
Wiro Sableng #83 : Wasiat Iblis
Wiro Sableng #84 : Wasiat Dewa
Wiro Sableng #85 : Wasiat Sang Ratu
Wiro Sableng #86 : Delapan Sabda Dewa
Wiro Sableng #87 : Muslihat Para Iblis
Wiro Sableng #88 : Muslihat Cinta Iblis
Wiro Sableng #89 : Geger Di Pangandaran
Wiro Sableng #9 : Rahasia Lukisan Telanjang
Wiro Sableng #90 : Kiamat Di Pangandaran
Wiro Sableng #91 : Tua Gila Dari Andalas
Wiro Sableng #92 : Asmara Darah Tua Gila
Wiro Sableng #93 : Lembah Akhirat
Wiro Sableng #94 : Pedang Naga Suci 212
Wiro Sableng #95 : Jagal Iblis Makam Setan
Wiro Sableng #96 : Utusan Dari Akhirat
Wiro Sableng #98 : Rahasia Cinta Tua Gila
Wiro Sableng #99 : Wasiat Malaikat


LOAD MORE INSPIRATIONS...

© www&mdot;nomor1&mdot;com · [email protected]&mdot;com · terms of use · privacy policy · 54.166.174.48
team developer · pt excenture indonesia · central park podomoro city · jakarta indonesia